6/30/2019

Lompatan Parasut Pertama di Dunia

Pada tanggal 26 Desember 1783, orang-orang berkumpul di luar observatorium di Montpellier, sebuah kota Prancis di dekat pantai selatan di Laut Mediterania. Mereka berkerumun untuk menyaksikan lompatan parasut pertama yang berhasil di dunia. Observatorium ditempatkan di dalam menara tinggi abad pertengahan yang dikenal sebagai "Tour de la Babotte". Ini adalah salah satu dari dua menara yang bertahan dari masa ketika Montpellier dikelilingi oleh benteng.

Sejarah parasut pertama di dunia

Menara ini tingginya sekitar 26 meter, dan untuk sementara waktu telah digunakan sebagai observatorium untuk mempelajari fenomena langit seperti gerhana. Tetapi pada bulan Desember sore itu, menara itu digunakan untuk tujuan yang sepenuhnya duniawi.

Louis-Sébastien Lenormand, putra pembuat jam, akan melakukan demonstrasi. Dia telah merancang alat yang akan memungkinkan orang untuk melompat dari gedung yang terbakar dan mendarat dengan aman di tanah tanpa cedera. Perangkatnya terdiri dari dua payung yang disatukan pada bingkai kayu. Lenormand telah berlatih lompat untuk beberapa waktu dari ketinggian yang lebih rendah, di cabang-cabang atas pohon elm. Dia juga menguji peralatannya dengan hewan, sebelum dia cukup percaya diri untuk mencobanya sendiri.

Lenormand parasut

Pada hari yang sudah ditentukan, Lenormand muncul di puncak menara. Dia melambai sebentar di kerumunan orang yang bersemangat dari menit ke menit. Setelah memberi isyarat, dia meraih pegangan payung besarnya dan melompat.

Lenormand bukan menciptakan parasut, dia hanya orang pertama yang memercayai hidupnya pada gagasan yang telah ada selama ribuan tahun. Akun awal parasut adalah fiksi. Penulis Dinasti Han Barat, Sima Qian, menceritakan kisah Shun, seorang kaisar Tiongkok legendaris yang melarikan diri dari ayahnya yang terbunuh dengan memanjat ke atas lumbung tinggi dan melompat ke tempat yang aman dengan meraih dua topi bambu.

Penggambaran parasut tertua muncul dalam manuskrip anonim dari tahun 1470-an di Italia, skeip kuno teesebut menunjukkan seorang lelaki yang tergantung bebas memegang bingkai palang yang menempel pada kanopi berbentuk kerucut.

Satu dekade kemudian, sebuah sketas parasut yang lebih canggih dibuat oleh Leonardo da Vinci, di mana kanopi dipegang terbuka oleh bingkai kayu persegi, bukan yang berbentuk kerucut. Sketsa itu disertai dengan deskripsi: "Jika seseorang memiliki tenda yang terbuat dari linen yang semua lubangnya (bukaan) telah dihentikan, dan itu adalah dua belas braccia (sekitar 23 kaki) melintang dan dua belas dalamnya secara mendalam, ia akan menjadi mampu menjatuhkan dirinya dari ketinggian tanpa mengalami cedera. ”

Penemu Dalmatian, Fausto Veranzio (1551–1617) memeriksa sketsa parasut da Vinci dan menyimpan bingkai persegi tetapi mengganti kanopi dengan selembar kain seperti layar yang menonjol, yang ia temukan mengurangi kecepatan jatuhnya secara lebih efektif. Dalam penggambaran desain parasutnya yang terkenal, berjudul Homo Volans ("Flying Man"), Veranzio memperlihatkan seorang pria terjun payung dari sebuah menara, mungkin Menara Lonceng Santo Markus di Venesia.

Sketsa ini membuat banyak sejarawan percaya bahwa Veranzio, yang saat itu berusia 65 dan sakit parah, sebenarnya telah menguji desainnya dengan melompat dari Menara Lonceng Santo Markus. Tetapi kurangnya bukti tertulis menunjukkan bahwa peristiwa itu tidak pernah terjadi, dan sketsa itu hanyalah representasi.

Homo Volans parasut

"Homo Volans", sebuah ilustrasi oleh Faust Vrančić, menggambarkan parasut awal dari desainnya sendiri.

Dua tahun setelah lompatan Lenormand di Montpellier, ia menciptakan kata "parachute", dari para awalan bahasa Italia yang berarti "melawan" dan saluran per kata dalam bahasa Prancis untuk "jatuh", untuk menggambarkan fungsi sebenarnya perangkat tersebut.

Perbaikan dalam desain parasut mengalami kemajuan pesat sejak demonstrasi Lenormand. Pada 1785, pada tahun yang sama Lenormand menciptakan kata parasut, Jean-Pierre Blanchard mencoba parasutnya dengan seekor anjing sebagai sarana untuk turun dengan aman dari balon udara.

Pada 1793, Blanchard memiliki kesempatan untuk menguji kepercayaan dari parasut itu sendiri ketika balonnya pecah. Blanchard juga mulai membuat parasut yang bisa dilipat dari sutra yang dilipat. Pada 1797, André Garnerin melakukan turunan pertama dari parasut "tanpa bingkai" yang dilapisi sutra. Tempat dia mendarat sekarang ditandai dengan sebuah plakat.

Jacques garnerin Parasut

Garnerin melepaskan balon dan turun dengan bantuan parasut, 1797.

Skematis parasut pertama di dunia

Penggambaran skematis parasut pertama Garnerin yang digunakan di Parc Monceau, 22 Oktober 1797.

Setalah itu tidak ada yang signifikan terjadi selama seratus tahun berikutnya, sampai Charles Broadwick mendemonstrasikan dua kemajuan penting dalam parasut pada awal abad ke-20. Dia melipat parasutnya menjadi bungkusan yang dia kenakan di punggungnya dan parasut itu ditarik dari bungkusan oleh garis statis yang melekat pada balon udara panas.

Ketika Broadwick melompat dari balon, garis statis menjadi kencang, menarik parasut dari bungkusan, dan kemudian menghentak. Sistem harness dan wadah yang terintegrasi dan bentuk pas ini, yang dapat dikenakan di bagian belakang menjadi standar pada semua sistem parasut modern. Parasut garis statis masih digunakan oleh para penerjun payung saat ini.

Baca juga:

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

UNDI LIFE © , All Rights Reserved.