5/23/2019

The Diamond Sutra: Buku Paling Tua yang Dicetak & Bertanggal πŸ“œ

Diamond Sutra atau Sutra Intan adalah khotbah atau nasihat Buddha kuno yang dihafal dan dinyanyikan oleh generasi umat Buddha sejak abad kelima. Sutra, yang merenungkan khayalan dunia material, tema sentral agama Buddha, pada awalnya ditulis dalam bahasa Sanskerta di India, yang dari bahasa tersebut diterjemahkan ke bahasa Mandarin pada tahun 401 Masehi.

Diamond sutra buku paling tua yang dicetak

Dikatakan bahwa ajaran Sutra Intan “memotong seperti pisau intan melalui ilusi duniawi untuk menerangi apa yang nyata dan abadi.”

Salinan terjemahan asli ini, dicetak di atas kertas yang panjangnya 5,4 meter berwarna kuning, disimpan di British Library di London. Beberapa baris terakhir dari teks, terdapat colofon yang mengidentifikasi siapa yang mencetaknya, kapan dan mengapa. Bunyinya: "Dihormati untuk distribusi bebas universal oleh Wang Jie atas nama kedua orang tuanya, 11 Mei 868."

Tanggal yang tepat menjadikan Sutra edisi khusus ini sebagai buku yang paling tua dicetak dan bertanggal. Dedikasi domain publik eksplisit juga merupakan yang pertama dalam sejarah karya kreatif.

Sutra Intan dicetak menggunakan cetak balok kayu, suatu teknik di mana teks yang akan dicetak diukir dengan hati-hati sebagai pola bantuan pada balok kayu, dan kemudian dicap di atas kertas atau kain setelah mencelupkan balok ke dalam genangan tinta.

Gulungan terdiri dari tujuh panel kertas, yang masing-masing dicetak dari satu blok dan saling menempel untuk membuat satu gulungan. Sementara setiap lembar kertas cetakan kayu telah ditemukan berasal dari awal Dinasti Tang (abad ke-7), Sutra Intan adalah buku lengkap paling awal yang ditemukan dengan keadaan utuh.


Foto Aurel Stein bersama tim ekspedisinya di Tarim Basin, sekitar tahun 1910.

Gulungan itu ditemukan oleh seorang biksu di dalam gua yang disegel di sebuah situs yang disebut "Gua Seribu Buddha" dekat Dunhuang, di barat laut Cina. Udara gurun yang kering menjadikan kondisi sempurna untuk kertas dan gulungan sutra di dalamnya tetap bertahan.

Baca juga:


Pewarna kuning yang digunakan pada gulungan berasal dari Amur Cork Tree yang memiliki sifat insektisida. Ini berkontribusi pada keawetan gulungan.

Sutra Intan adalah di antara lebih dari 40.000 gulungan dan dokumen yang disembunyikan di gua rahasia sekitar seribu tahun yang lalu ketika daerah itu terancam oleh kerajaan tetangga.

Ketika arkeolog Inggris-Hongaria Marc Aurel Stein mendengar tentang gulungan itu, ia menyuap para penjaga yang bertanggung jawab atas gua dan menyelundupkan ribuan dokumen, termasuk The Diamond Sutra. Inggris memuji dia atas usahanya dan bahkan memberinya gelar bangsawan, tetapi kaum nasionalis Cina menyebutnya pencuri.

Proyek Dunhuang Internasional sekarang mendigitalkan dokumen-dokumen itu dan ribuan lainnya ditemukan di Jalur Sutra timur.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

UNDI LIFE © , All Rights Reserved.