4/03/2019

Cragside: Rumah Pertama Di Dunia Yang Menggunakan Listrik 🏰

Cragside. Hampir satu dekade sebelum Thomas Edison mulai bekerja untuk menciptakan lampu pijar dengan cara yang lebih terjangkau untuk membawa dunia listrik yang cerah ke rumah-rumah Victoria, sebuah rumah pedesaan dekat kota Rothbury di Northumberland, Inggris, sudah diterangi seluruhnya oleh listrik.

Cragside Rothbury di Northumberland

Pada masa itu, tidak ada jaringan listrik nasional yang dapat di gunakan. Jika ada yang menginginkan listrik, mereka harus membuatnya sendiri. Kebanyakan orang tidak memiliki pengetahuan teknologi atau kecenderungan untuk menerangi rumah mereka dengan lampu listrik. Bahkan jika beberapa dari mereka melakukannya, mereka mungkin tidak punya uang untuk mewujudkan keinginan mereka.

Tapi William Armstrong adalah penemu dan industrialis kaya. Bersama dengan arsitek Richard Norman Shaw, William Armstrong membangun Cragside, sebuah rumah sederhana, model tiruan gaya Tudor yang terletak di lereng bukit kecil di luar Rothbury.

Dia kemudian melengkapi rumah dengan segala macam penemuan indah seperti binatu bertenaga air, versi awal mesin pencuci piring, lift hidrolik, rotisserie listrik tenaga air dan lainnya.

Untuk memberi daya pada semua mesin itu, Armstrong membendung sejumlah aliran kecil di daerah itu untuk menciptakan total lima reservoir. Pada salah satunya, ia memasang mesin hidrolik yang menggerakkan banyak mesin hidrolik di rumahnya.

Setahun kemudian, pada tahun 1870, Armstrong memasang dinamo yang menciptakan pembangkit listrik tenaga air domestik pertama di dunia. Listrik dari pabrik ini digunakan untuk menyalakan Cragside dan banyak bangunan pertanian di perkebunan.

Ruang pertama yang diterangi listrik adalah galeri. Hanya lampu busur tunggal yang tergantung di langit-langit. Kemudian, seluruh rumah dialiri listrik. Pada satu titik ada dua belas lampu overhead di galeri saja, dan delapan lampu tambahan yang bisa dinyalakan ketika lampu di ruang makan tidak lagi diperlukan.

Turbin sekrup

Turbin sekrup dipasang pada tahun 2014. Ketika air melewati bilah spiral, ia menyebabkan sekrup berputar, sehingga memanfaatkan energi air yang jatuh. Kredit foto: Christopher Down / Wikimedia

Armstrong terus memperluas dan meningkatkan pembangkit listriknya dengan meningkatkan kapasitasnya berkali-kali lipat. Tetapi setelah kematiannya, rumah itu terbengkalai dan setelah hampir seabad diabaikan, sumber daya asli rumah dipulihkan pada tahun 2006. Peningkatan lebih lanjut pada tahun 2014 meningkatkan kapasitas generator menjadi 12 kW, cukup untuk menyalakan semua 350 bola lampu di rumah.

Baca juga:



Ketertarikan Armstrong dengan tenaga air dimulai ketika ia masih sangat muda. Ketika suatu hari, ia memancing di Sungai Dee di Dentdale di Pennines, ia melihat kincir air sedang beraksi, memasok daya ke tambang marmer.

Terpikir olehnya bahwa hanya sebagian kecil tenaga air yang digunakan untuk menggerakkan roda, yang membuatnya berpikir betapa hebatnya kekuatan air jika energinya dapat terkonsentrasi dalam satu kolom.

Ketika dia kembali ke Newcastle, dia mendesain mesin rotari yang ditenagai oleh air, dan ini dibangun dalam karya-karya High Bridge dari temannya Henry Watson. Armstrong kemudian mengembangkan mesin piston yang berputar, yang ia pasang pada apa yang menjadi derek hidrolik pertama di dunia.

William Armstrong
William Armstrong

Armstrong menjadi pengusaha sukses yang membuat derek hidrolik. Dia menerima pesanan dari Edinburgh dan Northern Railways dan dari Liverpool Docks, serta untuk mesin hidrolik untuk gerbang dermaga di Grimsby. Rata-rata, perusahaan Armstrong memproduksi seratus crane per tahun.

Selama Perang Krim, Armstrong mendesain senapan lapangan yang ringan dan mobile yang memiliki jangkauan dan akurasi yang lebih besar daripada pesaingnya. Armstrong kemudian menyerahkan paten untuk senjatanya kepada pemerintah Inggris, yang ia gelar bangsawan dan ditunjuk insinyur untuk Departemen Perang.

Pada 1880-an, perusahaannya telah berkembang menjadi pembangunan kapal. Halaman pembuatan kapal miliknya membentang sejauh tiga perempat mil di sepanjang Tyneside dan merupakan satu-satunya pabrik di dunia yang dapat membangun kapal perang dan mempersenjatai sepenuhnya.

Seiring dengan bertambahnya usia Armstrong, ia mulai mencurahkan lebih banyak waktu untuk pekerjaan favoritnya (selain eksperimen listrik) di Craigside, ia menanam pohon. Armstrong menanam lebih dari tujuh juta pohon dan tumbuhan di sekitar tanah miliknya, yang mengubah iklim di sudut Northumberland.

Setelah kematian Armstrong pada tahun 1900, kekayaan keluarga hilang dan rumah itu kosong. Pada 1940, Cragside diambil alih oleh Angkatan Darat dan ditugaskan sebagai bagian dari upaya perang. Ketika mereka pergi, properti itu terhubung ke jaringan nasional. Rumah itu dibuka untuk umum pertama kali pada tahun 1979.

Silinder tenaga air Armstrong
Foto Cragside oleh David Nicholls / Flickr

Silinder tenaga air asli di lahan perkebunan Northumberland dari zaman Victoria.

Silinder tenaga air Armstrong

Silinder tenaga air asli dengan alasan yang digunakan Armstrong untuk memberi daya pada perkebunan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

UNDI LIFE © , All Rights Reserved.