Membentuk Pribadi Muslim yang Taat, Kompetitif, dan Beretos Kerja Unggul

Membentuk Pribadi Muslim yang Taat, Kompetitif, dan Beretos Kerja Unggul

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْٓا اَطِيْعُوا اللّٰهَ وَاَطِيْعُوا الرَّسُوْلَ وَاُولِى الْاَمْرِ مِنْكُمْۚ فَاِنْ تَنَازَعْتُمْ فِيْ شَيْءٍ فَرُدُّوْهُ اِلَى اللّٰهِ وَالرَّسُوْلِ اِنْ كُنْتُمْ تُؤْمِنُوْنَ بِاللّٰهِ وَالْيَوْمِ الْاٰخِرِۗ ذٰلِكَ خَيْرٌ وَّاَحْسَنُ تَأْوِيْلً


Wahai orang-orang yang beriman! Taatilah Allah dan taatilah Rasul (Muhammad), dan Ulil Amri (pemegang kekuasaan) di antara kamu. Kemudian, jika kamu berbeda pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah kepada Allah ( Al-Qur’an) dan Rasul (Sunnah-nya), jika kamu beriman kepada Allah dan Hari Kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya (Q.S. an-Nisā’/4: 59).


Asbabunnuzul

Imam al-Bukhari meriwayatkan bertalian dengan turunnya Q.S. an-Nisa/4:59 ini, yakni terkait dengan penolakan para prajurit untuk masuk ke dalam api atas perintah Abdullah bin Hudzafah bin Qais, selaku komandan dalam suatu sariyah (perang yang tak diikuti Nabi). Mereka kemudian mengadu kepada Nabi Saw. tentang batasan taat kepada ulil amri, maka turun ayat ini, sebagai jawaban atas problema yang mereka hadapi.


Tafsir Ayat

  1. Ayat ini berkaitan dengan ayat sebelumnya, yakni perintah kepada orang beriman, agar taat kepada perintah Allah Swt. dan Rasul, serta kepada ulil amri dalam menyelesaikan problema yang dihadapi berdasarkan nilai-nilai Al-Qur’an dan Hadits.
  2. Mentaati perintah Rasulullah Saw, baik perintah mengamalkan maupun meninggalkan larangan, karena merupakan perwujudan dari perintah Allah Swt.
  3. Mematuhi juga aturan atau ketentuan yang ditetapkan oleh ulil amri, yaitu: Orang-orang yang memegang kekuasaan di antara kamu atau mereka yang berwenang menangani urusan kamu, dengan catatan ketaatan kepada ulil amri tersebut tidak menyalahi aturan Allah Swt. dan Rasul-Nya.
  4. Ketaatan itu meliputi taat kepada Allah Swt. Rasul, dan kepada ulil amri. Ketiga ketaatan itu, tidak perlu dipertentangkan, tetapi dicari titik temunya, asalkan tidak menyalahi prinsip dan aturan yang ada.
  5. Jika terdapat masalah yang diperselisihkan dan tidak ada kata sepakat, disebabkan tidak ada petunjuk yang jelas di dalam Al-Qur’an dan Hadits, maka penyelesaiannya dikembalikan kepada nilai-nilai dan jiwa Al-Qur’an dan Hadits dengan menggunakan Ijtihad.


Taat di antara disiplin dan beragama yang baik

Taat menjadi faktor penting dalam mewujudkan disiplin, baik terhadap diri sendiri, keluarga, organisasi, masyarakat, bahkan dalam lingkup yang paling besar, yakni negara atau sebuah ummat. Sebab itu, kata tha’ah diulang ratusan kali di dalam Al-Qur’an, di antaranya adalah:


وَلَا تَتَمَنَّوْا مَا فَضَّلَ اللّٰهُ بِهٖ بَعْضَكُمْ عَلٰى بَعْضٍ ۗ لِلرِّجَالِ نَصِيْبٌ مِّمَّا اكْتَسَبُوْا ۗ وَلِلنِّسَاۤءِ نَصِيْبٌ مِّمَّا اكْتَسَبْنَ ۗوَسْـَٔلُوا اللّٰهَ مِنْ فَضْلِهٖ ۗ اِنَّ اللّٰهَ كَانَ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيْمًا


Artinya: Katakanlah: Taatilah Allah dan Rasul-Nya; jika kami berpaling, maka sesungguhnya Allah tidak menyukai orangorang kafi r (Q.S. Ali Imrān/3: 32).


Kata tha’ah, identik dengan kebaikan. Sebab, istilah ini biasa dihubungkan oleh kebanyakan masyarakat, sebagai bukti baiknya keberagamaan seseorang. Semakin beragama, semestinya semakin kuat ketaatannya. Jika kita temukan kebalikannya dalam kenyataan keseharian, berarti orang itu belum benar keberagamaannya, atau beragamanya belum utuh dan masih sepotong-potong.


Islam menggariskan bahwa ketaatan sangat terkait dengan dasar, landasan, atau motif seseorang. Boleh jadi, ada seseorang berbuat benar di jalan Allah Swt., namun jika memiliki motif atau niat lain, selain tertuju kepada-Nya, maka itu tidak dinamakan sebagai ketaatan. Firman Allah Swt.:


مَنْ يُّطِعِ الرَّسُوْلَ فَقَدْ اَطَاعَ اللّٰهَ ۚ وَمَنْ تَوَلّٰى فَمَآ اَرْسَلْنٰكَ عَلَيْهِمْ حَفِيْظًا ۗ


Artinya: Barangsiapa yang mentaati Rasul itu, sesungguhnya ia telah mentaati Allah, dan barangsiapa yang berpaling (dari ketaatan itu), maka Kami tidak mengutusmu untuk menjadi pemelihara bagi mereka (Q.S. An-Nisā’/4: 80).


Jalan lurus itu lebar dan panjang, setiap orang beriman dapat menempuhnya, asalkan niat, praktik, dan tujuan akhirnya hanya tertuju kepada-Nya.


Itulah sebabnya, Islam memiliki pembahasan khusus perihal ketaatan, bahkan menempatkan perkara ini sebagai hal yang paling fundamental dalam tatanan kehidupan muslim. Benar tidaknya sebuah ketaatan, sangat tergantung dari kebenaran dan kemurnian akidah seorang muslim.


Ketaatan yang benar adalah ketaatan yang dilandasi hanya karena Allah Swt. semata. Berdasarkan landasan ini, bisa jadi ada seorang karyawan yang taat kepada pimpinan, namun jika ketaatan itu tidak didasari karena Allah Swt., maka itu tidak dinilai sebagai bentuk ketaatan.


Taat kepada Ulil Amri

Setiap orang beriman harus menaati Allah Swt., Rasulullah Saw., dan kepada para pemegang kekuasaan (ulil amri) demi terciptanya kemaslahatan bersama. Semua itu agar tercapai kesempurnaan pelaksanaan amanat dan hukum yang seadil-adilnya, baik dalam urusan dan kepentingan duniawi maupun akhirat.


Hanya yang perlu ditekankan, mematuhi ketentuan yang ditetapkan oleh ulil amri itu, jika sudah ada kesepakatan dalam satu hal melalui jalan musyawarah dan mekanisme yang demokratis. Bila sudah sampai pada tahap tersebut, kaum muslim berkewajiban mematuhinya, dengan syarat ketetapannya tidak bertentangan dengan aturan Allah Swt., dan Rasul-Nya.


Kenapa perlu juga taat kepada ulil amri? Jawabannya karena ajaran agama sendiri menyatakan bahwa kamu lebih mengetahui urusan duniamu. Artinya, banyak aturan dan ketentuan hidup yang belum diatur secara rinci oleh agama, dan itulah peran penting dari ulil amri untuk membuat aturan yang belum diatur oleh agama, tentu setelah melalui mekanisme dan cara-cara yang demokratis.


Berpijak pada prinsip tersebut, aturan Allah Swt. diletakkan pada posisi tertinggi, setelah itu aturan Rasul-Nya, selanjutnya aturan yang disusun oleh ulil amri (pemerintah/ pemimpin). Meski, sekali lagi ketaatan kepada pemimpin atau pemerintah atau pihak lain itu, harus sejalan pula dengan aturan Allah dan Rasul-Nya. Sabda Rasulullah Saw.:


Dari Abdullah bin Umar r.a. Sesungguhnya Rasulullah Saw. bersabda : Mendengar dan taat itu, wajib bagi seorang muslim terlepas ia suka dan benci, selama ia tidak diperintah berbuat maksiat; jika diperintah untuk maksiat, maka tidak ada kewajiban mendengar dan taat.” (H.R. al-Bukhari)


Isi dan kandungan Hadits tersebut, Islam memberi garis yang jelas bahwa seseorang boleh saja taat kepada siapa saja, asalkan ketaatan itu tidak menyimpang dari aturan Allah dan Rasul-Nya. Misalnya, menaati aturan berlalu lintas, aturan di sekolah, berbakti kepada kedua orang tua, dan patuh kepada pimpinan di lingkungan kerja.


Sejalan dengan itu, perlu ketegasan dalam menolak (dengan tetap menggunakan mekanisme yang berlaku dan adab kesopanan, sebaliknya menghindari cara-cara kekerasan dan berbuat anarkis), jika dalam realitasnya bertentangan dengan aturan agama.


Sumber: Buku Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti (Kementrian Agama RI Tahun 2019). Kurikulum 2013