Zain Al Rafeea: Bio, Profile dan Fakta Lengkap (Capernaum)

Zain Al Rafeea Bio 

Zain Al Rafeea atau yang dikenal dengan Zain dalam film Capernaum adalah aktor muda berbakat yang lahir di Suriah pada 10 Oktober 2004. Zain terkenal karena perannya dalam film Libanon berjudul Capernaum (2018), yang langsung memenangkan Award si Festival Film Cannes 2018.

Zain Al Rafeea bio from capernaum film

Al Rafeea lahir di Daraa, Suriah pada 2004 sebelum keluarganya pindah ke Lebanon pada 2012. Daraa (Bahasa Arab: οΊ©οΊ­ο»‹οΊŽ, berarti "benteng") adalah sebuah kota di barat daya Suriah, yang terletak sekitar 13 kilometer di utara perbatasan dengan Jordan.

Kota Daraa Suriah

Ini adalah ibukota dari Kegubernuran Daraa, yang secara historis merupakan bagian dari wilayah Hauran kuno. Kota ini terletak sekitar 90 kilometer selatan Damaskus di jalan raya Damaskus-Amman, dan digunakan sebagai stasiun pemberhentian bagi para pelancong.

Sebagai pengungsi Suriah, Al Rafeea tinggal di Beirut bersama orang tuanya. Ia telah tinggal di Libanon selama delapan tahun hingga berusia 12 tahun selama produksi film Capernaum dan ia masih buta huruf. Ia tidak pernah dilatih sebagai aktor sebelumnya.Karakter Capernaum Al Rafeea, Zain, dinamai untuknya.

Pada November 2018, sutradara Nadine Labaki mengatakan situasi Al Rafeea telah berubah:

"Akhirnya, ia memiliki paspor Norwegia. Dia dimukimkan kembali di Norwegia. Dia sudah di sana selama tiga, empat bulan terakhir. Dia pergi ke sekolah untuk pertama kalinya dalam hidupnya. Dia belajar membaca dan menulis. Dia mendapatkan kembali masa kecilnya. Dia bermain di taman, dia tidak lagi bermain dengan pisau dan sampah."

Zain Al Rafeea in Norway

Al Rafeea mulai bersekolah di kota Hammerfest, Norwegia.

Hamerfast Norwegia

Untuk Capernaum, Al Rafeea dinominasikan pada Asia Pacific Screen Awards Best Performance by an Actor. Ia juga memenangkan Aktor Terbaik di International Antalya Film Festival 2018. The New York Times menamakannya sebagai salah satu pertunjukan terbaik tahun 2018. James Verniere dari Boston Herald menggambarkan Al Rafeea sebagai "bagian Oliver Twist".

Filmografi
Capernaum 2018 sebagai Zain

Award dan Nominasi
2018
  • Antalya Golden Orange Film Festival Best Actor (Capernaum)
  • Asia Pacific Screen Awards Best Performance by an Actor (Capernaum)
  • New Mexico Film Critics Best Young Actor/Actress (Capernaum)

2019
  • The Lebanese Movie Awards Best Ensemble Cast (Capernaum)
  • FEST International Film Festival Best Debut (Capernaum)


Kehidupan Nyata Zain Al Rafeea

Dalam kehidupan nyata, Zain adalah warga Suriah, dan keluarganya datang ke Libanon untuk melarikan diri dari perang. Keluarga Zain berasal dari Daraa di Suriah selatan, tempat pemerintah menghancurkan protes massal terhadap rezim Suriah pada 2011.

Pada awal 2012, ketika kerusuhan meningkat menjadi konflik bersenjata, keluarga Zain melarikan diri ke Libanon, kata ayah Zain, Ali al-Rafeea.

Di Beirut mereka mencari perlindungan dari perang tetapi berjuang untuk bertahan dengan biaya hidup yang tinggi dan kurangnya pekerjaan yang stabil. Hambatan birokrasi (seperti kebutuhan untuk sponsor Lebanon untuk tinggal dan otorisasi kerja) membuat mereka tanpa izin tinggal resmi bersama dengan mayoritas pengungsi Suriah di negara itu.

Para pejabat Libanon, waspada bahwa para pengungsi Suriah akan menetap secara permanen di negara itu, tidak mengizinkan kamp-kamp pengungsi resmi, dan melarang warga Suriah bekerja di semua sektor kecuali konstruksi, pertanian, dan kebersihan.

"Situasi ekonomi sangat melelahkan," kata Ali al-Rafeea. "Saya bekerja siang dan malam untuk membuat uang sewa dan merawat anak-anak saya, agar tingkat kehidupan setidaknya menjadi pas-pasan"

Pada saat direktur casting Labaki menemukan Zain, Zain m saat itu berusia 12 tahun sedang bermain di jalan dengan beberapa teman di lingkungan Corniche al Mazraa di Beirut pada tahun 2016, Zain juga bekerja untuk membantu mendukung keluarganya.

Ketika mereka meninggalkan Suriah ketika dia masih kecil, Zain tidak pernah pergi ke sekolah. Meskipun ia belum pernah berakting sebelumnya, ia memanfaatkan pengalamannya untuk membantu menciptakan dialog film.

“Dari saat saya melihat Zain, saya merasa ada sesuatu yang lebih besar dari kami yang mendorong kami untuk membuat film ini. Seolah-olah aku hampir ditakdirkan untuk melihatnya. Ketika saya melihatnya, saya berpikir, 'Tidak mungkin anak ini hanya memiliki takdir ini. Tidak mungkin bagi seorang anak yang begitu pintar dan memiliki begitu banyak potensi untuk memiliki masa depan seperti ini di daerah kumuh." Nadine Labaki, pembuat film, "Capernaum"

Pada tahun 2016, Zain al-Rafeea adalah seorang anak kurir yang miskin, salah satu dari ribuan pengungsi Suriah yang tinggal di pinggiran kota Beirut, Lebanon. Karena tidak pernah bersekolah, ia tidak bisa menulis namanya.

Hari ini, pemain berusia 14 tahun itu adalah bintang film "Capernaum" yang dinominasikan dalam Oscar, sebuah karya tentang pencopotan hak pilih dan kemiskinan oleh sutradara Lebanon Nadine Labaki. Nama film itu, yang merujuk pada desa alkitabiah, berarti "Capernaum", tetapi juga membawa konotasi mukjizat, yang keduanya muncul dalam kehidupan Zain.

Mungkin keajaiban terbesar dalam kisah Zain: ia dan keluarganya dimukimkan kembali di Norwegia enam bulan lalu. Dia dan ketiga saudara kandungnya sekarang pergi ke sekolah untuk pertama kalinya dalam hidupnya.

Ketika Zain berbicara dengan The World, dia bersiap untuk bepergian dengan tim "Capernaum" ke California untuk upacara Oscar pada hari Minggu, 24 Februari. Setelah menemani para pemain ke Los Angeles, New York dan Cannes, dia sangat gembira tentang hal ini. perjalanan baru, tetapi bukan karena acara karpet merah.

"Setiap kali kita bepergian, kita pergi ke kebun binatang," katanya. "Dan begitu aku kembali ke Amerika, aku akan pergi ke kebun binatang lagi."

Zain Al Rafeea

Zain al-Rafeea memberi makan bebek di Oslo, Norwegia.

Zain menangis ketika dia meninggalkan sepupu dan teman-temannya di Beirut.Tetapi ketika keluarganya tiba di rumah baru mereka di kota Hammerfest di Norwegia utara, kata Labaki, ia memanggilnya melalui video chat dan bergegas melalui rumah baru keluarga untuk menunjukkan tangga, taman, pemandangan laut, dan kamarnya dengan tempat tidur, bukannya tikar tidur di lantai

Zain mengatakan bahasanya “agak sulit,” tetapi dia sudah cukup mengambil untuk membuat beberapa teman Norwegia.

“Norwegia sangat indah, dan orang-orangnya baik, dan semuanya indah di Norwegia - bahkan sekolah itu indah,” katanya.

Ayahnya, Ali al-Rafeea, mengatakan film dan pemukiman kembali telah memberi keluarga kesempatan di masa depan yang hampir mereka lupakan.

Zain Al Rafeea with his dad

Zain al-Rafeea berdiri bersama ayahnya, Ali al-Rafeea.


Source:
PRI.org / Wikipedia

0 Komentar