Mengapa Bendera Pelangi Melambangkan Komunitas LGBTQ?

13.12.00

Sejarah bendera pelangi
Bendera pelangi, juga dikenal sebagai bendera Pride, identik dengan komunitas LGBTQ di seluruh dunia.

LGBT Indonesia

Awalnya dibuat pada tahun 1978 oleh seniman San Francisco Gilbert Baker sebagai bagian dari kolektif, hingga pada akhirnya menjadi simbol harapan, serta jalan pintas budaya untuk mewakili semua hal tentang LGBTQ.

Pada tahun 2019, Manchester Pride mengumumkan bahwa mereka akan mengadopsi iterasi baru dari bendera yang terkenal sebagai bagian dari perubahan yang lebih luas dalam perayaan tahunannya. Versi baru ini, awalnya dibuat pada tahun 2017, versi baru ditambah garis warna hitam dan coklat untuk bisa lebih mengenali BAME (hitam, Asia dan etnis minoritas) orang LGBTQ.

Ketika BBC dan majalah gay terkemuka, Attitude, melaporkan hal tersebut, ratusan komentar diposting bermunculan, sebagian besar mengecam perubahan itu.

Mencerminkan keragaman komunitas LGBTQ

Pada awalnya, bendera menampilkan delapan warna berbeda. Baker bermaksud untuk mencerminkan keragaman komunitas LGBT. Warna merah untuk mewakili kehidupan, oranye untuk penyembuhan, kuning untuk sinar matahari, hijau untuk alam, nila untuk ketenangan, violet untuk semangat. Tapi warna Pink yang mewakili seks dan warna pirus untuk magic dan seni, dihapus karena kesulitan dengan manufaktur pada saat itu.

Warna nila dan pirus kemudian digabung menjadi biru, melengkapi versi enam garis yang telah digunakan sejak 1979.

Ini adalah interpretasi asli yang dimaksudkan untuk mencakup semua orang, terlepas dari ras atau jenis kelamin, yang telah membuat orang mempertanyakan keputusan tersebut karena pada dasarnya tidak ada warna yang dimaksudkan untuk mewakili warna kulit.

Bagaimana bendera Pride bisa berubah selama empat dekade?

Desain saat ini menyebabkan kontroversi di beberapa tempat, diadopsi dari kota Philadelphia pada tahun 2017 sebagai bagian dari kampanye More Color More Pride. Baker menambahkan garis-garis hitam dan coklat ke bagian atas bendera, pada saat itu, memecah belah banyak orang, termasuk salah satu teman Baker, Charley Beal, yang mengatakan kepada NBC: "Garis-garis itu tidak dipilih untuk warna kulit, mereka dipilih untuk mencerminkan spektrum warna pada alam."

Ini bukan pertama kalinya perubahan dilakukan pada bendera, dan bahkan bukan yang terbaru. Variasi sebelumnya termasuk garis hitam untuk mereka yang meninggal karena AIDS, dan pada tahun 2018 desainer Daniel Quasar memperbarui versi Philadelphia untuk menyoroti hak dan masalah trans. Dalam versi ini desain enam-garis tetap ada, tapi memiliki chevron termasuk menambahkan warna sebagai panah yang menunjuk ke kanan, untuk menunjukkan gerakan maju, sementara panah yang berada di sepanjang sisi kiri menunjukkan bahwa kemajuan masih perlu dilakukan, kata Quasar.

Apa yang dimaksud pembuat bendera Pride asli?

Bendera Pride, seperti komunitas LGBTQ, akan terus berevolusi. Itu adalah sesuatu yang Baker sadari sebagai pembuat bendera asli.

"Ini bukan tentang mengubah atau memindahkan kain, atau warna, ini tentang makna dan interpretasi dari apa yang berubah dan berkembang," katanya kepada editor Indy 100 Ryan John Butcher pada 2016. 

“Ketika saya membuat Bendera Pelangi pada tahun 1978, itu adalah bendera pembebasan gay. Tahun berikutnya pada tahun 1979, itu adalah bendera pembebasan lesbian. Dan kemudian menjadi sesuatu untuk biseksualitas dan transseksualitas. Ini mencerminkan bagaimana kita telah berubah dan bagaimana kita terus berubah, sehingga saya telah berjanji untuk menjadi bagian dari itu, dan mendengar cerita di seluruh dunia dari orang-orang tentang apa arti hal ini bagi mereka, dan bagaimana mereka menggunakan itu. Itu membuat saya senang melihat bagaimana orang memasukkannya ke dalam kehidupan dan komunitas mereka sendiri.”

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.