1/08/2019

Cascata delle Marmore: Air Terjun Buatan Manusia Dibuat oleh Bangsa Romawi Kuno

Sekitar 8 kilometer sebelah timur dari kota Terni, di wilayah Umbria Italia, terdapat air terjun tiga tingkat yang indah yang disebut Cascata delle Marmore atau Air Terjun Marmore. Air terjun tersebut pernah menjadi bagian dari 'Grand Tour' yang dihadiri oleh pemuda kaya asal Inggris dari abad 17 dan 18 melalui Prancis dan Italia mencari tempat seni, budaya, dan akar peradaban Barat. Keingintahuan Air Terjun Marmore tidak hanya terletak pada kemegahannya tetapi juga pada kenyataan bahwa air terjun itu adalah buatan tangan manusia.

Air Terjun Marmore. Kredit foto: MilaCroft / Shutterstock.com

Dua ratu dua puluh tahun yang lalu, tidak ada air terjun di sini. Sungai Velino, tempat air terjun itu berada, dulu tidak mengalir seperti itu dan berakhir di rawa di dataran Reiti. Air yang tergenang di rawa itu dianggap tidak sehat dan dianggap memiliki berbagai penyakit yang memengaruhi populasi, sehingga konsul Romawi Manius Curius Dentatus memerintahkan pembangunan sebuah kanal, yang dikenal sebagai Curiano Trench pada tahun 271 SM. Tujuan pembangunan kanal adalah untuk mengeringkan rawa-rawa dan mengarahkan luapan air ke tebing alami di Marmore yang akhirnya menciptakan air terjun. Dari sana, air jatuh ke sungai Nera di bawah tebing.

Namun, solusinya tidak berjalan seperti yang diharapkan. Lembah Reiti terus banjir, dan ketika air tinggi di Sungai Velino, sekarang membanjiri lembah Terni juga di mana air dialihkan. Kanal buatan manusia dan banjir yang diakibatkannya menjadi sumber perselisihan yang panjang antara penduduk Terni dan lembah Reiti. Perwira menengah ingin kanal ditutup, disisi lain ingin aliran air terjun bisa untuk menampung kelebihan air. Masalah antara kedua kota itu sangat kontroversial sehingga Senat Romawi terpaksa mengatasinya pada tahun 54 SM, tetapi konsensus tidak dapat tiba dan masalah tetap tidak terpecahkan selama berabad-abad.

Setelah jatuhnya Kekaisaran Romawi, invasi dan pengembangan sistem feodalisme menyebabkan wilayah yang direncanakan dan pedesaan secara bertahap ditinggalkan. Kurangnya pemeliharaan saluran Curiano menyebabkan dasar saluran berlumpur dan lembah Reiti sekali lagi mulai banjir. Baru pada abad ke 15 Paus Gregorius XII memerintahkan pembangunan kanal baru untuk memulihkan aliran aslinya. Perbaikan lebih lanjut dilakukan oleh Paus Paulus III pada pertengahan abad ke-16 dan katup pengatur dipasang untuk mengendalikan aliran. Dan terakhir, diperbaiki oleh arsitek Andrea Vici atas instruksi Paus Pius V1 pada akhir abad ke-18.

Air Terjun Marmore. Kredit foto: Lucky Team Studio / Shutterstock.com

Andrea Vici mampu menyelesaikan sebagian besar masalah banjir yang membuat air terjun tidak tersentuh selama dua ratus tahun terakhir. Namun, ada pembangkit listrik tenaga air di Sungai Velino sekarang, yang menyebabkan aliran air terjun berkurang atau meningkat tergantung pada kapan pabrik melepaskan kelebihan air. Air dilepaskan dua kali sehari, satu jam setiap kali antara pukul 12.00 dan 13.00 dan yang ke dua antara pukul 16.00 dan 17.00.

Air Terjun Marmore memiliki ketinggian 165 meter menjadikannya air terjun buatan tertinggi di dunia. Dari tiga bagiannya, bagian atas adalah yang tertinggi, dengan tinggi 83 meter.

Marmore Falls . Photo credit: mass911/Shutterstock.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

UNDI LIFE © , All Rights Reserved.