Hameau de la Reine: Desa Tolol Marie Antoinette

Marie Antoinette, Ratu Prancis terakhir yang dikenal sebagai wanita yang sembrono, egois, dan tidak bermoral yang gaya hidupnya hanya mengosongkan pundi-pundi perbendaharaan nasional. Dia secara sengaja boros, memanjakan diri dalam ekses-ekses bahkan pada saat negara itu sedang melalui masa krisis keuangan akut dan penduduknya menderita.

Dia mengenakan wig tepung ketika rakyatnya pergi tanpa roti, dan mengenakan indienne, sebuah tekstil dari India yang sangat populer sehingga Ordonansi Kerajaan Prancis melarangnya pada abad ke-17 untuk melindungi industri kain wol dan kain sutra Prancis. Di mata kaum revolusioner, sang Ratu adalah simbol dari segala sesuatu yang salah dengan monarki Prancis. Akhirnya, orang-orang Perancis mulai menyalahkannya atas situasi ekonomi Perancis yang merosot.


Kincir, salah satu struktur di Hameau de la Reine, adalah murni elemen dekoratif. Tidak ada mekanisme atau roda yang dipasang di pabrik. Kredit gambar: Alex Drop / Flickr

Di tengah-tengah kerusuhan sipil yang berkembang ini, yang pada akhirnya akan berubah menjadi salah satu revolusi sosial terbesar dalam sejarah modern, Marie Antoinette memulai proyek boros lainnya.

Pada 1783, Marie Antoinette menugaskan Hameau de la Reine (Desa Hias) yang dimaksudkan untuk digunakan sebagai aksesoris di sebuah taman bernama Château de Versailles. Hameau menjadi sangat populer di kalangan bangsawan Prancis abad ke-18, yang paling terkenal adalah hameau di tanah Château de Chantilly.

Model Desa kecil ini di rancang di sebuah pertanian di Normandia, dan memiliki tujuh bangunan dengan atap jerami dan eksterior pedesaan. Tapi interiornya sangat elegan, dan digunakan untuk konser, permainan, dan makan malam.

Marie terkesan oleh Hameau de Chantilly dan menginginkan satu untuk dirinya sendiri, di mana dia bisa melarikan diri dari kerepotan royalti. Hameau de la Reine, juga disebut Queen's Hamlet, selesai pada 1788 dan berisi padang rumput dengan danau dan sungai, Kuil Cinta klasik di sebuah pulau dengan semak dan bunga harum, Belvédère yang berbentuk segi delapan, dengan gua dan cascade yang bertetangga. Hameau terdiri dari berbagai pondok dan bangunan yang dibangun dengan gaya berbeda dan masing-masing dengan fungsi tertentu.

Baca juga: Weald and Downland Living Museum: Mengoleksi Rumah Asli Bersejarah

Ada rumah pertanian, tempat susu, dovecote, gudang, dan pabrik. Setiap bangunan didekorasi dengan taman, kebun buah-buahan atau taman bunga. Rumah-rumah terbesar dan paling terkenal adalah Rumah Ratu, terhubung ke rumah Billiard oleh galeri kayu.

Marie Antoinette dan teman-temannya akan berpakaian seperti gembala muda atau pemerah susu dan berkeliaran di dusun berpura-pura menjadi petani, sementara masih dikelilingi oleh kenyamanan gaya hidup kerajaan.

Sebuah tim petani nyata yang ditunjuk oleh Ratu merawat pertanian dan hewan, dan menghasilkan buah-buahan dan sayuran yang dikonsumsi di meja kerajaan. Marie Antoinette kadang-kadang akan memerah susu sapi dan domba sendiri untuk merasakan kehidupan desa.

Marie Antoinette bangga akan hameau-nya, sebagaimana dicatat oleh seorang sejarawan abad ke-19 :

"Dia akan mengundang raja dan seluruh keluarga kerajaan ke pesta kebun, di mana, di sebuah meja yang diletakkan di bawah pohon honeysuckle, dia akan menuangkan kopi mereka dengan tangannya sendiri, membanggakan ketebalan krimnya, kesegarannya. telurnya, dan rasa stroberi, karena begitu banyak bukti keterampilannya dalam mengelola perusahaannya."

Tempat itu sepenuhnya tertutup pagar dan tembok, dan hanya kawan karib Ratu yang diizinkan untuk mengaksesnya. Ini membuat banyak orang bergosip tentang Marie menggunakan retret untuk pertemuan rahasia dengan para bangsawan. Kemewahan dan ejekan halus kehidupan petani tidak membantu citra Marie Antoinette yang sudah menderita.

Ketika Revolusi Perancis datang, Marie Antoinette ditangkap dan didakwa menipiskan kekayaan negara yang menyebabkan kelaparan rakyat, serta konspirasi melawan negara dan dijatuhi hukuman hingga mati. Dia dipecat pada 16 Oktober 1793.

Banyak Hameau de la Reine masih ada sampai sekarang. Salah satu dari dua buku harian dihancurkan selama Kekaisaran Pertama. Gudang, yang juga berfungsi sebagai ruang dansa, rusak parah selama Revolusi Perancis telah dihancurkan selama Kekaisaran Pertama. Sisa dari perkebunan ini direnovasi pada akhir 1990-an dan dibuka untuk umum.


Pemandangan lanskap Menara Marlborough yang menghadap ke danau di Hameau de la Reine. Kredit gambar: H-AB Photography / Shutterstock

0 Komentar