4/28/2019

Mengapa Orang Victoria Senang Berpose Di Samping Tanaman Aspidistra? 🌱

Tanaman pot sudah menjadi bagian dari rumah tangga selama ribuan tahun. Orang Mesir kuno, Yunani, dan Romawi semuanya memelihara tanaman hias di tanah mereka. Bangsa Romawi, khususnya, terpesona dengan bunga-bunga mencolok dan sering menghiasi rumah-rumah mereka dengan berbagai mawar.

Victorian people with aspidistra

Setelah jatuhnya kekaisaran Romawi, berkebun bunga sebagian besar menghilang dari Eropa, dan digantikan oleh menanam tumbuh-tumbuhan, sayuran, dan buah-buahan. Tanaman hias tidak menjadi mode lagi sampai Renaisans Eropa, ketika orang kaya mulai melihat tanaman pot sebagai simbol status sosial.

Varietas eksotis seperti nasturtium dan bunga matahari dikirim dari Dunia Baru ke Eropa dan diberikan kepada raja. Bunga-bunga ini membutuhkan lingkungan khusus yang mirip dengan iklim asli mereka agar bisa mekar, yang hanya dapat ditanam di dalam kebun jeruk dan rumah kaca.

Mereka yang tidak mampu mempekerjakan pelayan dan tukang kebun untuk merawat rumah kaca, harus menjaga tanaman dan sering meminjam tanaman dari pembibitan ketika ada tamu yang datang untuk makan malam. Yang lain akan mengirim tanaman pot mereka ke pembibitan untuk musim dingin di mana tukang kebun akan merawat mereka dengan biaya tertentu.

Masa paling sulit adalah tahun 1800-an, ketika banyak rumah Victoria mulai memiliki penerangan dalam ruangan yang ditenagai oleh gas. Lampu gas menghasilkan asap beracun yang menyebabkan sakit kepala dan mual, langit-langit yang menghitam, tirai yang berubah warna, logam berkarat dan meninggalkan lapisan jelaga di setiap permukaan datar.

Bunga dan sebagian besar tanaman hias menjadi layu. Hanya dua tanaman yang sangat kuat yang berhasil bertahan hidup di lingkungan yang suram dari rumah bergaya Victoria, yaitu pohon palem Kentia dan aspidistra. Kedua tanaman ini, terutama aspidistra, menjadi andalan setiap ruang tamu Victoria, ruang melukis, lobi, dan ruang dansa kelas atas.

Pernikahan masa victoria - victorian people

Seorang pengantin wanita dan tamunya dikelilingi oleh pot aspidistra dan palm Kentai. sekitar tahun 1897.

Tanaman Asdipistra

Aspidistra adalah tanaman yang menarik. Asli dari Jepang dan Taiwan, tanaman yang tumbuh lambat, dengan daunnya yang hijau mengkilap, dibawa ke Eropa selama tahun 1820-an di mana ia dengan cepat mendapat julukan "cast iron plant".

Tanaman ini dapat bertahan hidup dari fluktuasi suhu yang ekstrem, tahan terhadap kekeringan, serta sebagian besar hama, dan bahkan bisa tumbuh dengan cahaya rendah dan kualitas udara yang buruk dari rumah Victoria yang diterangi gas.

Baca juga:



Aspidistra menjadi tanaman hias yang begitu populer di Inggris sehingga mewakili simbol kehormatan kelas menengah penuh (dalam kamus Oxford).

George Orwell, dalam novel satirnya Keep the Aspidistra flying, yang diterbitkan pada tahun 1936, menggunakan aspidistra sebagai simbol tekanan masyarakat kelas menengah Victoria.

Tanaman ini juga muncul dalam rutinitas aula musik, seperti "Gracie Fields" Aspidistra terbesar di dunia, yang pada gilirannya mengilhami Dinas Rahasia Inggris untuk menyebut 600 kilowatt transmitter-nya, yang dibangun selama Perang Dunia 2 untuk mengganggu komunikasi musuh, Aspidistra.

Palm kentia

Tanaman lain yang menjadi populer di kalangan rumah tangga Victoria adalah palem Kentia (Howea forsteriana). Kentai adalah tanaman asli Pulau Lord Howe di Australia, dari mana benih dibawa dari pulau tersebut dan dibudidayakan di seluruh Eropa dan Amerika Serikat selama periode Victoria akhir.

Seperti aspidistra, Kentai dapat tumbuh subur dalam kondisi cahaya matahari rendah, kelembaban rendah, kualitas udara buruk dan bahkan suhu dingin. Ratu Victoria sangat mencintai tanaman itu. Dia menumbuhkan pohon palem Kentai di semua rumahnya.

Banyak hotel Edwardian seperti The Ritz Hotel di London atau Plaza Hotel di New York menampilkan palem Kentia. Mereka terus digunakan di banyak lobi hotel modern, kasino, dan pusat perbelanjaan.

Search Tag: Victoria gardens, Victorian, edwardian, Plants

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

UNDI LIFE © , All Rights Reserved.