2/13/2019

Ketika Anak Laki-laki Memakai Gaun

Sampai sekitar satu abad yang lalu, di dunia barat, saat kamu melihat anak kecil, kamu tidak bisa menebak apakah dia anak perempuan atau laki-laki dari cara berpakaiannya. Semua anak kecil berpakaian sama, terlepas dari jenis kelamin mereka, dalam pakaian anak perempuan lengkap dengan sepatu feminin, rambut panjang dan kuncir kuda.

Celana panjang atau celana pendek tidak dikenakan sampai anak laki-laki berusia setidaknya empat tahun, tetapi beberapa anak terus mengenakan rok dan gaun sampai mereka berusia delapan tahun. Pada saat itu, para bocah lelaki akan bersemangat untuk mengenakan celana pertama mereka. Mengenakan celana panjang adalah tonggak yang sangat penting dalam kehidupan seorang anak muda, dan acara penting ini dirayakan dengan upacara yang dikenal sebagai "breeching (sungsang)".



Kelima anak Raja Charles I dari Inggris pada tahun 1637. Yang kedua dari kiri dengan lengan merah adalah James, masih berusia empat tahun. Berdiri di dekatnya dengan warna merah adalah kakaknya, Charles. Sisanya adalah anak perempuannya.

Praktek anak laki-laki kecil berpakaian dalam pakaian gadis dimulai di Inggris, mungkin di pertengahan abad ke-16. Alasannya praktis. Anak-anak dan balita yang masih kecil belum busa buang air besar dan kecil di pispot, jadi dengan mereka berpakaian dengan rok dan gaun terbuka lainnya, memudahkan ibu dan pengasuh anak mereka untuk mengganti popok, karena celana pendek maupun celana panjang lebih ribet.

Ritsleting atau Velcro belum ditemukan saat itu, dan juga popok. Rok, tunik, dan gaun juga memungkinkan ruang untuk pertumbuhan anak. Ini penting karena anak-anak tumbuh cepat, dan pada usia itu sebelum Revolusi Industri, pakaian jauh lebih mahal daripada sekarang. Meskipun demikian, upacara 'breeching' tidak ada hubungannya dengan status sosial atau ekonomi dan dipraktikkan di semua kelas sosial.

Empat hingga enam tahun biasanya merupakan usia ketika anak laki-laki melepas gaun panjang dan digantikan dengan celana panjang. Biasanya di adakan acara kecil kecilan dengan mengundang keluarga dan teman-teman. Akan ada hadiah bagi orang tua yang mampu memberi anak mereka mainan pedang kecil, sebagai tanda pedang nyata yang akan ia miliki sebagai orang dewasa.

Bagi anak laki-laki, 'sungsang' adalah ritual penting dalam kehidupan mereka, menandai kemajuan mereka dari masa kanak-kanak menjadi masa remaja. Bagi orang kaya, ini ditandai dengan mengirim anaknya pergi ke sekolah asrama, sementara untuk kelas bawah, ini mungkin menandai awal dari kehidupan perbudakan.


Potret dua anak, seorang anak laki-laki di sebelah kiri dengan tupai dan mungkin seorang gadis di sebelah kanan. Lukisan oleh John Badger, sekitar tahun 1755-60.

Setelah 'sungsang', anak laki-laki diharapkan berperilaku seperti orang dewasa muda. 'Sungsang' juga merupakan waktu ketika anak laki-laki berhenti di rawat oleh ibu mereka dan memasuki dunia pria. Banyak ibu sangat takut dengan perubahan itu sehingga mereka akan menunda menyusui sampai putra mereka berusia tujuh atau delapan tahun.

Pada akhir abad ke-18, masyarakat mulai mengakui fase penting kehidupan yang disebut masa kanak-kanak. Filosofi baru tentang membesarkan anak menuntut pakaian yang sesuai untuk balita. Anak laki-laki Inggris dan Amerika mulai mengenakan pantalon pendek dan jaket pendek, sementara anak laki-laki yang sangat muda mengenakan sesuatu yang disebut "Skeleton Suit" yang tidak berbeda dengan rompers modern. Tapi mengenakan gaun tidak sepenuhnya ketinggalan zaman. Gaun selutut di atas pantalon putih, yang dipakai oleh banyak anak perempuan dan laki-laki menjadi sangat populer di awal abad ke-19.

Tidak sampai akhir Perang Dunia Pertama, orang tua mulai mendandani anak mereka sesuai jenis kelamin mereka. Tetapi ketika abad ke-20 ke atas, perbedaan gender sekali lagi menurun ketika orang tua mulai mengenakan pakaian anak mereka dengan mengenakan kaos, celana jins, kaus dan sepatu kets.

A Victorian Boy in a dress


Di sebelah kiri adalah Charles II muda dari Inggris. Di sebelah kanan adalah Velázquez, putra tertua Philip IV dari Spanyol.
Di sebelah kiri adalah Charles II muda dari Inggris. Di sebelah kanan adalah Velázquez, putra tertua Philip IV dari Spanyol.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

UNDI LIFE © , All Rights Reserved.