2/01/2016

Pengalaman pertama di Pondok Pesantren (Banyak Cerita)

Pengalaman pertama di Pondok Pesantren

Minggu malam, 31 September 2014
Saya harus meninggalkan rumah tercinta, orang tua tercinta, dan kamar tercinta beserta isinya. usai shalat maghrib saya di antar keluarga ke duniaku yang baru, yaitu Pondok Pesantren. ini adalah pengalaman pertama buat saya, dengan rasa campur aduk saat itu, antara siap dan ga siap, dan menduga duga akan ada apa disana. dan akhirnya mobil kami sampai di tujuan tepat pukul 07:45 PM, anehnya Pondok pada waktu itu masih sepi, taunya karena saat itu masih dalam suasana libur panjang bulan Ramadhan, jadi belum 100% santri kembali ke Ponpes. ngomong-ngomang saya mondok di Ponpes Darussalam, Duku waluh.

sesuai prosedur harus melakukan registrasi dulu, disitu saya ketemu juga sama anak yang baru mulai Mondok bareng namanya Erick Fatkhurakhman (mesti susah bacanya kan? sama gue juga), cuman kita beda campus. akhirnya kita sekamar bareng di lantai satu deket kantor, ternyata kamar ponpes ga sesuai dengan yang di bayangkan, yah namanya juga baru mondok. kalo dalam bayangan saya setiap kamar diisi maksimal 4 orang plus ada kasurnya. ternyata 180 drajat beda jauh haha (dalam hati gue ketawa). lag ini satu ruangan dibagi menjadi dua, tiap ruang yang dibagi diisi 6 - 7 orang. kebayangkan gimana keadaannya, belum lagi banyak lemari berjejer. tapi alhamdulillah dapat pondok yang paling bagus di purwokerto.

Suara adzan isya berkumandang, akhirnya memutuskan untuk ambil wudu dan melakukan shalat berjamaah dengan penghuni ponpes yang lain, dari mukanya terlihat ramah-ramah. usai shalat kembali kekamar buat beresin lemari, orang tua masih belum pulang (malah berharap ikut pulang). setelah semuanya beres, kami berpisah dan ditinggal pulang sama ortu. (kalian bisa bayangin sendiri apa yg di rasa)


well karena ga tau mau ngapain, akhirnya balik ke kamar. pas masuk kamar ada mas irfan, lagi baca buku (lupa baca buku apa), pas pertama liat si orangnya cool, kaya kim hyun jong di boys before flowers kalo lagi baca, dia orang kedua yang ngajakin ngobrol plus kenalan. karena belum ada jadwal ngaji yang baru, waktu 1 minggu itu cuman tadarusan. malemnya saya bingung mau tidur tapi masih pada rame, mau tidur duluan tapi ga enak sama yang lain, akhirnya tidur jam 12 malem, ga bisa tidur nyenyak soalnya pada berisik. hari demi hari saya jalanin, ada perbedaan besar antara rumah dengan pondok, kalo di pondok makan bersama, ga bisa milih makanan semaunya, makannya sudah di jadwal dan yang penting lesehan. terus kalo mandi gantian, apalagi kalo subuh, harus bangun jam 4, langsung cus ke WC, dan akhirnya ngantri lagi. baru tau dan baru ngalamin, kalau ngantri ga cuman di bank atau di tempat umum, ternyata WC pun bisa. pokoknya beda banget, dan lo harus coba.

kita beralih ke ujian pondok, di pondok juga ada ujian BTA PPI, ini bertujuan untuk mengukur sampai mana kemampuan santri baru, hasil tes nantinya akan menentukan si santri masuk kelas apa? kelas dasar, kelas 1 atau lebih tinggi. dan akhirnya saya masuk kelas dasar.

next, hari pertama masuk campus, pengalaman ini nih yang bikin beda. kalo dulu berangkat sekolah dari rumah, sekarang ke campus dari pondok, BTW karena dipondok saya ga bawa motor, saya bingung mau ke kampus pake apa? tapi rejeki anak soleh emang gak kemana, belum nyari aja udah ada yang nawarin nebeng, siapa lagi kalo bukan mas Irfan. kalo kalian penasaran sama mukannya, mukannya dia tuh mirip artis FTV di S**V, yang sekarang dipenjara karena kasus KDRT (update banget kan gue), tapi ga tau namanya. eh!

Yosh! nyampe kampus, "saya turun di depan audit aja mas" (serasa naik GO jek). pas turun mas irfan kasih no HP (kalian ga usah nanya no HPnya, baca sampe selesai ntar tau alesannya). "ntar kalo mau pulang sms aja", "ya mas". hari pertama masuk kalo ga salah ada acara TM pengisian KRS dan pengumuman pembaguan kelas, dan saya masuk ! PAI D, penginnya sih yang A, tapi ya wes lah. (NB: untuk kelanjutan ceritanya di sambung di postingan selanjyutnya, tentang "Kehidupan semester 1).

akhirnya sudah sore, dan waktunya pulang. pengennya si pulang kerumah, tapi baru sadar kalo sekarang mondok. baru satu hari udah kangen bantal guling dirumah. pas mau pulang jadi inget kalo tadi nyimpen nomer mas Irfan, langsung aja kirim sms kalo mau pulang siapa tau bisa nebeng. sms dua kali tapi ga ada balesan, coba dimisedcall juga ga aktif (udah kaya lagu). wah ada yang ga beres sama nomer nya. ya udah karena setengah jam nunggu ga ada feed back, akhirnya jalan kaki ke alun-alun, nunggu angkot F2, usai naik F2 turun didepan RS Margono, habis itu nunggu angkot lagi jurusan duku waluh. naik angkot dua kali ternyata bikin tekor. nyesel ga bawa motor. hari kedua saya nambah temen baru namanya Agung sama Wahyu (mereka anak Bogor, jadi ngomongnya harus lo gue) dan akhirnya kita mulai akrab dan jadi temen pas ngangkot. tapi karena nyesel ga bawa motor, tiga hari kemudian, motor di rumah dianterin ke pondok, akhirnya bisa lega juga, ga harus nebeng or naik angkot.
kiri saya, kanan alfin
1 Minggu berlalu, pondok mulai rame, santri baru juga bertambah, di kamar ada temen baru, namanya Alfin Juniar, tapi badannya ga sejuniar namanya, saya paling seneng kalo punya temen kaya bapau, soalnya humoris, dari SMP sampai kuliah ada aja yang punya bodi subur kaya mereka (jadi ngiri), akhirnya kita jadi temen baru walaupun beda jurusan dan beda bentuk badan. orang kalo liat kita jejeran tuh kaya angka 10 kalo engga ya angka 01 (terserah elo deh).

hari demi hari dan bulan demi bulan

banyak episode yang saya lalui, mulai dari belajar bareng di pondok, tapi kebanyakan ngobrolnya sih dari pada belajarnya, beda lagi kalau saya, dari sekian santri yang dikelas (kita tidurnya di kelas yang agak luasan) yang gampang banget tidur, ya yang nulis post ini, kita semua tidur kaya di pengungsian (lebih mirip ikan asin jejer-jejer) kalo malem ada paduan suara. terus curhat-curhatan, ngerjain tugas bareng, nonton film bareng (bikin bioskop dadakan).

Pokoknya banyak banget pengalaman-pengalaman baru ketika mondok mulai dari pulang ga ijin terus di tazir suruh nulis atau kalau ngga baca Qur'an 1 juz, terus ada yang kemalingan dsb, ga bisa ditulis semua disini, jangankan ditulis disini, dijadiin skripi empat judul pun bisa.

well inilah episode mondokku, gimana dengan kalian? jangan sungkan ceritakan pengalaman kalian di comentar ya, saya tunggu ceritanya. salam



Search Tag: pondok pesantren gontor, pondok pesantren tebu ireng, pondok pesantren darunnajah, pondok pesantren lirboyo, pondok pesantren la tansa, pondok pesantren darul quran, pondok pesantren suryalaya, pondok pesantren di jakarta, pondok pesantren terbaik di bogor, pondok pesantren di bandung, pondok pesantren, pondok pesantren di bogor 

5 komentar:

  1. ane pernah mondok gan, tapi sistemnya ngak nginep, soalnya deket dengan rumah, jadi ane cuman ngikutin kegiatannya aja, untuk tidurnya ane tetep dirumah hehe :D

    BalasHapus
  2. wah cerita anak pesantren yah hehehehe. aku ga pesantren sih cuma sma ku asrama, jadi hampir sebelas 12 kayak gtu rasanya

    BalasHapus
  3. Anak santrinya pak labib ya :) Dosen agama kampusku tuh. Niat bgt dari awal ngampus mondok didarussalam, tapi masih ada aja halangannya :(

    BalasHapus

UNDI LIFE © , All Rights Reserved.