Pengalaman OPAK di IAIN Purwokerto

08.39.00
OPAK IAIN Purwokerto
atribut OPAK

Well melanjutkan cerita yang sebelumnya, tentang "Ceritaku menuju IAIN Purwokerto" (nb: maaf agak mulur 1 tahun), kali ini saya akan melanjutkan ke cerita berikutnya tentang Pengalaman OPAK di IAIN Purwokerto.

Mungkin kalo di Campus-campus lain menamainya dengan OSPEK tapi kalo di IAIN menamainya dengan OPAK (bukan nama makanan loh), atau kepanjangan dari Orientasi Pengenalan Akademik dan Kemahasiswaan. jadi udah tau kan? kenapa namanya Harus Opak, lalu kalo nanya apa bedanya "Opak di IAIN sama Ospek di campus lain?" selain namanya aja udah kelihatan beda, yang membedakannya lagi adalah, kalo OPAK pake Peci kalo OSPEK pake topi kerucut dan sebangsanya, itu perbedaan yg menonjol.

oke itu tadi mengenai OPAK. sekarang sesuai janji, bakal nyritain gimana pas saya pertama kali menjalani OPAK, kalo menurut saya ga beda-beda jauh mungkin sama wamil haha, cuman bedanya pake peci dan baju black and white plus dasi (untung ga dimasukin ke peti).

o iya karena saya anak yang masuk kategori rajin dan suka nulis sampe-sampe semua jadwal, waktu, tanggal, hari, bulan, tahun, semuanya di catet di facebook note, jadi akan selalu ke ingat pastinya.

24 & 25 Agustus 2014
Technical meeting. jadi ada dua hari saat itu tanggal 24 dan 25 Agustus, hari Sabtu dan Minggu diadakan TM, kalo ga salah tentang persiapan untuk OPAK, apa aja yang harus dibawa, harus pake pakaian apa, bikin papan nama sekian kali sekian terus ditempelin foto ukuran A5 kalo ga sala, di kasih nama, alamat, tanggal lahir, prodi, jurusan, tapi sayangnya ga disuruh nulis akun facebook, twitter, instagram, kan siapa tau ada yang ngefan (halah..), terus juga pembagian kelompok, nama kelompok plus pembimbing kelompok (kalo saya kelompok adipati suta winata yang mbimbing mba Isna, orangnya baik, ramah, cerdas, dan penggemar jepang juga/otaku, sama dong) tapi untuk lebih detailnya ngapain, swear sudah lupa, udah ga inget dan ga kepingin inget. intinya TM ngebosenin. itu kesimpulan yang bisa diambil dari TM.

26 Agustus 2014
hari pertama OPAK. acara OPAK ini di mulai dari jam 06:00 AM loh, bayangin betapa ngga kebakaran jenggot coba, jadi gini ceritanya, karena pas OPAK saya start ke kampus masih dari rumah alias belum mondok, jadi dengan sebisa mungkin setelah subuh jam 5 pagi langsung cabut ke campus (NB: jarak dari rumah ke kampus hampir 1 jam atau 30 km). kebayangkan pagi buta dan suhu yang lumayan dingin pergi ke campus naik motor, jalanan masih sepi, ntar kalo ada yang ngrampok gimana, apa yang bisa diambil coba? orang saya pake tas kresek item isi telor asin dan sesajen-sesajen lainnya, apanya yang mau dirampok coba.

ada tragedi yang ga bakal saya lupain pada saat itu, dimana pas lagi ngebut-ngebutnya sampe pas saat itu saya ga liat kalo ada lampu merah, karena kaget dan otomatis gerak refleks, tanpa disadari dengan kecepatan yang lumayan tinggi saat itu, bukannya ngerem pake kaki tapi lupa pake tangan (remp depan), dan akhirnya motor oleng, saya jatuh dengan posisi meluncur tengkurab, sarung tangan robek, lutut berdarah, baju putih berubah hitam, stang menceng, lecet pula. pas itu ga tau pokoknya kacau pikiran ga peduli tuh kresek masih ada pa ga, pastinya si robek. akhirnya dari belakang di tolong sama orang pengendar motor juga, sayangnya ga tau namanya siapa, semoga aja Allah melindunginya. tapi yang saya heran kenapa orang yang ngliat kejadiannya di perempatan M**o / Bank B** Sy***ah (maaf di sensor, karena bukan sponsor) cuman duduk tenang dan ngliatin tanpa ngebantu, bantu minggirin motor ke apa ke, gue kutuk miskin tujuh turunan deh loh. akhirnya karena udah deket Campus, jadi di terusin deh ke campus, baru nyampe gerbang campus disuruh pake papan nama yang udah dibikin sendiri, pas nyampe kelas langsung pada nanya "lututmu kenapa?" malah ada yang sempet nanyain keadaan motor (demi ketek putri duyung gue santet deh loh). baru duduk cek tas kresek limited edition with sobek on the back ternyata telor asin hilang entah kemana, mungkin jatuh pas nyungsep tadi dijalan. tepat pukul 6 opening ceremony are ready.

semua mahasiswa dan mahasiswi langsung ke lapangan upacara, saat upacara berlangsung ada pengecekan barang bawaan, kalo kurang/tidak membawa satu dari 7 atau 8 sesajen yang wajib di bawa, bakal disuruh maju kedepan bak miss universe dan dikasih bintang, tapi bukan bintang penghargaan melainkan bintang peringatan, kalo udah nyampe dapet tiga bintang siap-siap OPAK ulang di tahun yang akan datang. karena telor asin saya hiilang langsung aja deh ngomong ke pembimbing klompok kalo aku habis kecelakaan, akhirnya disuruh ke UKS, dan selamat dari bintang hahaha... apakah ini kebetulan? bukan, didunia ini tidak ada yang kebetulan. *11 jam kemudian* setelah closing ceremony jam 5 sore akhirnya pulang, tapi sebelumnya dikasih tau apa saja yang harus dibawa keesokan harinya, eh.

27 Agustus 2014
hari kedua opak, lutut masih lecet, badan pegel - pegel, kurang tidur soalnya malemnya nyari sesajen yang harus di bawa paginya. ga ada yang special paling mampir ke UKS lagi, keliling kampus, nyanyi lagu yang harus di hapalin, nyanyi mars STAIN dll. ditambah tugas harian untuk resume berita harian di koran. trus besoknya dikumpulin. *11 jam kemudian* closing ceremony. lagi-lagi nyatet apa yang harus dibawa besoknya, mau tau apa aja? nih:
1. upa goreng rasa coklat (nasgor)
2. telor dadar
3. teh manis
4. arwana goreng presto 20 cm (bandeng)
5. Jeruk setengah kilo ( setengah iki loh)
6. beras 1 gls
7. oreo
8. bahan keju kental sachet (susu saset vanila)

NB: ke 8 benda yang harus dibawa diatas itu sudah di translate ke bahasa manusia, aslinya ga seperti itu, intinya kaya tebak-tebakan, kalo salah bawa ya wasalam.

28 Agustus 2014
opak hari ke tiga, ga terasa loh udah hari ke tiga ternyata waktu itu, ga ada yang menarik di hari ketiga, pas cek di Facebook note pun cuman di tulis "tetep opak mboseni". lupakan...

29 Agustus 2014
the last Opak yeah!, cuman satu yang terlintas di pikiran, "cepet selese! cepet selese! cepet selese!" sebenernya ke empat hari pelaksanaan Opak saat itu ada banyak cerita lucu, dari mulai suruh bikin surat dan kasih coklat ke pembimbing, nyanyi yel-yel, lari san lari sisni minta tanda tangan, disuruh ini itu dll, cuman ga bisa di tulis disini, soalnya bakalan bisa jadi skripsi ntar kalo di tulis semua.

saran saya si, jangan perneh menyesali kegiatan seperti ini, karena kita cuman bisa ngalamin 1 kali seumur hidup, dan akan menjadi cerita di masa yang akan datang, tidak usah di fikirkan entah itu bikin kesel atau bikin marah, semua itu justru harus di syukuri dan di jalani dengan ikhlas, dan sebisa mungkin setiap hal yang menarik ditulis di note kamu, biar bisa di baca dan di kenang berulang-ulang. kalo bisa juga keluarin kealayan kalian, foto sebanyak kalian mau saat aktifitas itu biar bisa ganti DP BBM maksudnya hehe. mungkin kalian tanya ko ga pasang foto di postingan ini? sebenernya ada, cuman ga banya ditambah lagi foto pake BB, kebayang kan gimana hasilnya? ngeblur. tapi kalo kalian penasaran seperti apa keseruan kami saat OPAK, ada videonya di youtube. check this out


dan akhirnya maghrib datang, Closing ceremony yang terakhir dan peresmian mahasiswa baru telah usai, rasanya bebas, seneng, tapi sedih juga. campur aduk deh (baper).


3 hari kemudian.....

perasaan baru saja 2 hari istirahat... tapi ternyata ini keputusan yang sudah dibuat sebelumnya. tepat tanggal 1 September 2014, saya harus meninggalkan rumah tercinta, orang tua tercinta, dan kamar tercinta beserta isinya. usai shalat maghrib saya di antar keluarga ke duniaku yang baru, yaitu Pondok Pesantren. ini adalah pengalaman pertama buat saya, dengan rasa campur aduk saat itu, antara siap dan ga siap, dan menduga duga akan ada apa disana. dan akhirnya mobil kami sampai di tujuan tepat pukul 08:00 PM, anehnya...

bersambung...


hi guys! thanks for read my post, i hope you like it, and don't forget to leave your comment below. untuk cerita selanjutnya di tunggu yah. salam.



Search Tag: OPAK IAIN, iain purwokerto jalur mandiri, iain purwokerto pendaftaran, iain purwokerto jurusan, iain purwokerto akreditasi, iain purwokerto menjadi uin, iain purwokerto perbankan syariah, iain purwokerto sisca, iain purwokerto jalur mandiri 2019, iain purwokerto fakultas syariah, iain purwokerto jawa tengah, iain purwokerto, iain purwokerto prodi, IAIN Purwokerto 2019

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.