Rahasia Coade Stone: Patung Singa berumur 200 tahun

Patung singa besar yang berdiri di ujung timur Jembatan Westminster, dekat Gedung Parlemen, menyimpan rahasia dalam pembuatannya, patung ini tidak terbuat dari batu atau beton, melainkan dari campuran bahan khusus yang resepnya hilang dari dunia selama lebih dari seratus tahun.

Patung itu hampir berumur dua ratus tahun, namun terlihat baru tanpa ada tanda-tanda pelapukan di permukaannya. Detail modelnya masih tetap jelas setelah berabad-abad terpapar pada atmosfer korosif London.

Batu buatan yang luar biasa ini dikenal sebagai batu Coade, dinamai Eleanor Coade, karena batu tersebut dimiliki oleh pabrik dengan nama yang sama. Batu Coade sangat populer selama abad ke-18 dan ke-19 karena secara praktis tidak dapat dihancurkan dan dapat dibentuk menjadi segala jenis benda hias, termasuk friezes, kaligrafi arab, dan benda arsitektur dekoratif lainnya. Setiap arsitek terkemuka kala itu menggunakannya, dan contoh-contohnya dapat ditemukan di seluruh dunia.

Credit photo by @iandownesphotos | Instagram


Coade stone terlihat dan terasa persis seperti batu yang yang dipahat, tetapi itu bukan batu sama sekali. Ini adalah jenis keramik yang disebut periuk. Keramik, seperti yang kita tahu, hanyalah tanah liat yang dipanggang, tetapi tergantung pada jenis tanah liat dan seberapa kuat mereka, tempat pembakaran akan menghasilkan berbagai jenis bahan. Hasil pembakaran suhu rendah di tembikar (terakota, tembikar, batu bata dll). Ini rapuh. Temperatur yang lebih tinggi menyebabkan vitrifikasi tanah liat dan menghasilkan bahan yang lebih keras yang disebut porselen. Diperlukan suhu yang lebih tinggi untuk menghasilkan periuk. hasilnya padat, tidak tembus cahaya, tidak korosif, dan tahan terhadap goresan.

Pada saat Eleanor Coade mendirikan "Coade's Artificial Stone Manufactory" di Lambeth, ada banyak bisnis pembuatan batu buatan di Inggris. Eleanor Coade, putri seorang pedagang wol, kemungkinan besar tidak tahu apa-apa tentang membuat batu buatan. Sebaliknya, dia menjual linen. Tetapi menjelang akhir 1760-an, dia beruntung bertemu dengan seorang bernama Daniel Pincot, yang sudah terjun dalam bisnis pembuatan batu buatan tetapi mengalami kesulitan mengikuti keuangan.

Eleanor Coade punya uang dan Daniel Pincot punya formula, dan bersama-sama mereka membuka pabrik di sisi selatan Thames tempat Stasiun Waterloo berdiri hari ini dan mulai memproduksi bahan bermutu tinggi yang tidak biasa. Coade awalnya menamai batu itu Lythodipyra, yang merupakan bahasa Yunani untuk "batu dua kali ditembakkan", sebelum rebranding menjadi "Stone coade." Dalam dua tahun, Eleanor Coade telah memecat Daniel Pincot dan tidak ada lagi yang diketahui tentang dia.



Ukiran di halaman Coade Stone Factory di Narrow Wall, Lambeth, London, sekitar tahun 1800.

Eleanor Coade menjalankan bisnis dengan sangat sukses selama lima puluh tahun hingga kematiannya, yang sangat jarang terjadi pada seorang wanita di era Georgia. Bahan-bahan dari pabriknya dikirim ke seluruh penjuru Inggris dan sekitarnya, dan digunakan oleh banyak pematung dan arsitek brilian pada masa itu, termasuk Robert Adam, James Wyatt, Samuel Wyatt, Sir William Chambers, John Nash, dan John Soane.

Prestasi puncak karirnya adalah mendapatkan pengangkatan kerajaan untuk George III dan Bupati Pangeran. Periuknya digunakan untuk Kapel St George, Windsor; Paviliun Kerajaan, Brighton; Carlton House, London; Royal Naval College, Greenwich; dan perbaikan Istana Buckingham.

Eleanor Coade meninggal pada tahun 1821. Batu miliknya tetap digunakan selama dua dekade sebelum digantikan oleh penemuan luar biasa lainnya yaitu semen Portland.

Ada mitos abadi bahwa rahasia batu Coade mati bersama Eleanor Coade. Tetapi ini tidak benar. Formula untuk batu Coade sudah dikenal pada pertengahan abad ke-19, dan sejumlah produsen menggunakan resep tersebut. Ini dimungkinkan karena baik Pincot maupun Coades tidak mencari paten.

Memang, pembuatan objek Coade adalah proses yang sangat memakan waktu dan membutuhkan tenaga kerja yang sangat terampil. Pertama, model gambar itu dibuat dari tanah liat dengan ukuran sekitar 10 persen lebih besar dari yang diperlukan untuk memungkinkan penyusutan selama penembakan. Cetakan plester kemudian diambil dari model ini, biasanya di beberapa bagian yang bisa dilepas dan dipasang kembali.

Campuran tanah liat Coade disiapkan dan ditekan ke dalam cetakan dengan tangan. Banyak potongan batu Coade tua masih membawa sidik jari pekerja Coade di bagian dalam. Setelah campuran tanah liat mengeras, cetakan plester dihilangkan dan model dimasukkan dalam tungku selama beberapa hari. Ini adalah tahap paling kritis dari proses tersebut.

Seringkali kilnman tetap terjaga sepanjang malam mengerjakan api untuk menjaga suhu tetap konstan. Dia tidak selalu melakukannya dengan benar, terkadang batang besi berkarat dan retakan berkembang. Batch ini ditolak oleh Eleanor Coade yang berusaha mempertahankan standar kontrol kualitas tertinggi. Tetapi sebagian besar waktu, batu-batu Coade keluar dari tempat pembakaran dengan sangat baik.

Coade stone memiliki keberhasilannya, sebagian besar, pada kepemimpinan wirausaha wanita yang mempromosikannya. Eleanor Coade menjalin hubungan yang sangat produktif dengan beberapa arsitek dan perancang paling dihormati saat itu, dan melalui mereka memiliki akses ke beberapa klien terkaya di Inggris. Dia mengadakan pameran untuk produk-produknya di Society of Artists pada 1770-an dan pada 1799 membuka galeri pameran permanen di sisi selatan Jembatan Westminster.

Dia sering memasang iklan di surat kabar, dan memastikan bahwa karya pabrik terbaik dipamerkan di Royal Academy. Desainnya lengkap. Katalog 1784, misalnya, berisi tidak kurang dari 788 desain. Seringkali potongan dapat disesuaikan sesuai dengan keinginan kliennya.

Eleanor Coade tidak pernah menikah. Ketika dia meninggal pada tahun 1821, pada usia 88, dia meninggalkan sebagian besar kekayaannya ke sekolah amal dan pendeta.

Posting Komentar

0 Komentar