8/26/2019

Mizuko Kuyo (水子供養): Ritual Berkabung untuk Janin yang Keguguran

Kehilangan seorang anak bisa sangat menyakitkan, bahkan jika anak itu belum dilahirkan. Faktanya, banyak orang tua yang mengalami keguguran merasa sakitnya lebih dalam karena sangat sedikit yang mengakui kehilangan itu.

Tidak ada tubuh, tidak ada pemakaman, dan tidak ada ritual untuk membersihkan kesedihan atau menenangkan jiwa-jiwa yang terganggu. Dalam budaya di seluruh dunia, upacara dan ritual berkabung seringkali rumit, tetapi hanya untuk kematian, bukan untuk ibu yang kehilangan.

Ritual Mizuko Kuyo Jepang

Tetapi hal-hal berbeda di Jepang, di mana ada upacara Buddha tradisional untuk mendukakan keguguran, kelahiran mati, dan bahkan aborsi yang disengaja. Ritual ini disebut mizuko kuyō, secara harfiah memiliki arti "upacara peringatan anak mati", dan dipraktikkan di kuil-kuil di seluruh Jepang dan juga secara pribadi di rumah-rumah penduduk Jepang.

Patung Jizo

Patung Jizo mengenakan bib merah di taman di Kuil Sanzenin di Kyoto, Jepang. Foto kredit: jukurae / Shutterstock.com

Menurut kepercayaan Buddha, bayi yang meninggal sebelum dilahirkan tidak dapat masuk surga karena tidak pernah memiliki kesempatan untuk menghasilkan karma yang baik. Jadi anak itu dikirim ke tempat yang disebut sai no kawara di tepi Sungai Sanzu yang mistis, di mana mereka harus menumpuk menara batu tanpa henti untuk menebus rasa sakit yang mereka sebabkan pada orang tua mereka.

Jizo, seorang bodhisattva, atau makhluk yang tercerahkan, adalah penjaga anak-anak ini. Dia mengawasi anak-anak yang meninghal ini, melindungi mereka dari setan dan membantu mereka melakukan perjalanan ke surga dengan menyelundupkan mereka dalam jubahnya.

Sungguh sedih orang tua yang kehilangan anak karena keguguran atau aborsi, oleh karena itu menghormati Jizo untuk memastikan bahwa janin mereka yang digugurkan berhasil masuk ke dunia lain.

Patung Jizo adalah pemandangan umum di kuil dan kuburan dan bahkan di pinggir jalan. Patung-patung batu itu berpakaian pakaian anak-anak kecil, biasanya oto merah dan topi merah. Orang tua yang berduka juga meninggalkan mainan, permen, dan persembahan lainnya di dasar patung Jizo.

Kadang-kadang menara batu kecil didirikan di samping patung-patung, dengan harapan mereka akan mengurangi penderitaan yang harus ditanggung anak-anak mereka sementara mereka menunggu Jizo mengantarkan mereka ke surga.

Meskipun tradisi mizuko kuyō sudah ada sejak berabad-abad yang lalu, ritual tersebut hanya menjadi terkenal setelah Perang Dunia Kedua. Dalam menghadapi kemiskinan akut, setelah berakhirnya perang enam tahun, dan tanpa sistem adopsi, banyak orang tua memilih untuk membatasi ukuran keluarga mereka dengan mengakhiri kehamilan yang tidak diinginkan, tetapi bukan tanpa rasa bersalah dan kesedihan.

Mizuko kuyō muncul sebagai respons terhadap dilema ini. Dalam beberapa tahun terakhir, praktik ini telah diadopsi oleh banyak pasangan Amerika. Saat ini, aborsi dilegalkan secara budaya dan hukum di Jepang, dengan lebih dari 300.000 aborsi dilakukan setiap tahun.

Patung Jizo di Kuil Zojoji

Patung Jizo di Kuil Zojoji, Tokyo. Kredit foto: Blanscape / Shutterstock.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

UNDI LIFE © , All Rights Reserved.