12/13/2018

Hal-Hal Aneh di Sekolah yang Ada di Seluruh Dunia

Sekolah unik

Di zaman modern ini, orang semakin menyadari pentingnya pendidikan. Tetap saja, pergi ke sekolah bukanlah pengalaman yang sama untuk setiap orang. Bahkan, cara-cara sekolah beroperasi dapat berubah tergantung di mana kita tinggal. Ada beberapa hal unik yang mungkin dianggap aneh bagi kita untuk di terapkan di sekolah, tapi diluar sana hal itu merupakan hal yang biasa. Seperti halnya di Korea, dimana siswa siswi korea menghabiskan waktu belajar di sekolah minimal 16 jam per hari, dan masih banyak lagi hal-hal yang tidak biasa terjadi di sekolah.

Berikut ini beberapa fakta paling menarik tentang apa yang sekolah di seluruh dunia tawarkan kepada siswa mereka.

1. Di New Delhi, ada sekolah di bawah jembatan.

Photo Credit: East News

Di bawah jembatan Kota Delhi, ada sekolah tanpa dinding. Sekolah gratis ini menawarkan pendidikan kepada anak-anak dari buruh migran yang miskin, pekerja upah harian, dan petani musiman.

2. Siswa Korea Selatan dapat bersekolah hingga 16 jam sehari.

Di Korea Selatan, hari standar sekolah berlangsung dari jam 8 pagi hingga jam 4 sore, yang masih sangat lama dibandingkan dengan kebanyakan negara. Namun, banyak siswa juga menghadiri kelas malam atau les di jam malam dari jam 6 sore sampai jam 9 malam.

3. Di Jepang, beberapa sekolah menawarkan seragam sekolah unisex.

Photo Credit: Instagram donsumada

Seragam sekolah Jepang terkenal ikonik berkat Sailor Moon, tetapi perubahan baru-baru ini mungkin membuat seragam sekolah negara ini menonjol: seragam sekolah unisex. Sementara ini seragam unisex telah muncul di beberapa sekolah, Jepang bermaksud untuk meminta seragam ini diberlakukan di semua sekolah di beberapa titik di masa depan.

4. Di Bangladesh, sekolah kadang-kadang terjadi di atas perahu.

Sekitar 70% dari total luas daratan Bangladesh kurang dari satu meter di atas permukaan laut. Ditambah populasi anak-anak usia sekolah di negara ini sangat banyak. Sehingga orang-orang harus menjadi kreatif ketika sekolah-sekolah lokal terkena dampak banjir. Cara terbaik untuk melindungi sekolah saat banjir adalah untuk menjadikan kapal sebagai tempat belajar mengajar (sekolah di atas kapal). Kabarnya, sekolah terapung ini biasanya didukung oleh panel surya.

5. Siswa Belanda mulai bersekolah pada ulang tahun keempat mereka.

Di Belanda, anak-anak benar-benar mulai bersekolah pada ulang tahun keempat mereka. Ide ini berawal dengan alasan bahwa siswa mulai sekolah pada tingkat mental yang sama dengan teman sekelas mereka.

6. Sepatu bukan hal wajib di sekolah-sekolah Oseanik.

Di beberapa negara Oceania, seperti Australia dan Selandia Baru, siswa tidak diwajibkan memakai sepatu di sekolah. Seringkali, anak-anak diminta untuk datang dan pergi dengan sepatu, tetapi mereka tidak diminta untuk memakainya di kelas. Namun, aturan ini dapat bergantung pada cuaca.

7. Ada sekolah di Skotlandia yang memiliki anak laki-laki memakai kilt sebagai bagian dari seragam mereka.

Photo credit: Pixabay

Di seluruh dunia, gadis-gadis sering memakai rok sebagai bagian dari seragam sekolah resmi. Di Skotlandia, ada sekolah bernama James Gillespie yang membuat bagian rok seragam sekolah untuk anak laki-laki juga. Kabarnya, anak-anak sekolah menyukai kilt begitu banyak sehingga dukungan untuk perubahan itu mutlak.

8. Di Jerman, ada sekolah yang berbentuk seperti kucing raksasa

© Zonk43 / Wikimedia Commons

Ada berbagai macam bentuk bangunan sekolah di seluruh dunia. Di Jerman, bahkan ada sekolah yang berbentuk seperti kucing putih raksasa.

Kindergarten Wolfartsweier di Karlsruhe memungkinkan anak-anak untuk masuk melalui mulut kucing, belajar dan bermain di dalam perut kucing, dan meninggalkan melalui ekornya yang juga merupakan slide.

9. Di Rusia, hari pertama sekolah adalah hari libur besar.

Di Rusia, hari pertama sekolah disebut Hari Pengetahuan dan ini adalah acara besar. Hari pertama sekolah selalu 1 September, bahkan jika itu terjadi pada hari libur atau akhir pekan. Ada pertunjukan musik, puisi, dan pidato inspirasional. Gadis-gadis muda memakai pita dan anak-anak memberikan bunga kepada guru mereka. Ini adalah acara besar, para peraih medali Olimpiade bahkan telah dikenal mengunjungi sekolah-sekolah untuk menghormati liburan.

10. Beberapa negara menawarkan taman kanak-kanak di luar.

Banyak perguruan tinggi membanggakan kelas luar, tetapi di beberapa tempat ingin memulai lebih awal dari itu. TK hutan memungkinkan anak-anak untuk memiliki kelas di luar dengan keindahan alam. Jenis-jenis sekolah ini juga muncul di seluruh di berbagai negara seperti Inggris, Amerika Serikat, dan Republik Ceko.

11. Anak-anak tundra Kutub Utara, harus pergi ke sekolah dengan helikopter.

Photo credit: Instagram Ilonilart

The Nenets adalah orang-orang yang tinggal di Kutub Utara dan mereka beralih ke sekolah berasrama yang dikelola negara untuk membantu anak-anak mereka mendapatkan pendidikan. Helikopter membantu menjemput anak-anak dan membawa mereka ke sekolah tempat mereka tinggal selama 9 bulan sebelum kembali ke rumah. Tentunya, mereka tidak menggunakan helikopter setiap hari, tetapi dua kali setahun, pastinya mereka beruntung karena lebih sering naik helikopter dibanding orang lain yang mungkin hanya satu kali seumur hidup atau bahkan belum sama sekali.

12. Di Brooklyn, ada sekolah tanpa nilai, tes, atau pekerjaan rumah.

Semua anak berharap mereka dapat menghadiri sekolah tanpa tes atau PR. Ya, di Brooklyn, mereka bisa! Brooklyn Free School, yang terinspirasi oleh sekolah progresif yang serupa dari tahun 1960-an, tidak memiliki tes, nilai, atau pekerjaan rumah. Kelas juga tidak wajib. Siswa bahkan berpartisipasi dalam tata kelola sekolah dengan jumlah suara mereka setara dengan staf. Selain itu, anak-anak berusia 18 tahun juga menghadiri kelas jadi ini bukan hanya prasekolah yang mewah.

13. Satu sekolah di Denmark mengganti ruang kelas dengan "zona belajar".

© Ørestad Gymnasium / Facebook

Ørestad gimnasium adalah sekolah tanpa ruang kelas. Sebaliknya, mereka memiliki zona individu, zona grup, dan tempat pertemuan.

Jika cuaca cerah, kamu akan dapat mempelajari tentang ruang angkasa. Di dalamnya ada "drum" di mana kamu bisa duduk dan berpikir. Ini juga membantu untuk memiliki "ruang kelas virtual" yang memiliki kelas yang sepenuhnya diajarkan oleh komputer dan iPad.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

UNDI LIFE © , All Rights Reserved.