Blogging Tips, Entertainment and Kpop

2018-09-21

Bir Tawil: Tanah yang tak diinginkan Negara Manapun

Terjepit di antara perbatasan Mesir dan Sudan terdapat sebidang tanah yang benar-benar unik di dunia. Ini merupakan salah satu tanah yang tidak diklaim terakhir di bumi. Tidak ada negara yang menginginkannya, kenapa ko tidak ada yang menginginkan?. Tanah berbentuk trapesium seluas 2.000 kilometer persegi yang disebut Bir Tawil ini terletak di salah satu daerah paling terpencil di Afrika Utara. Wilayah ini kebanyakan berupa pasir dan batu, tanpa jalan atau penghuni permanen atau sumber daya alam. Diklaim bahwa wilayah ini tidak akan memberikan kontribusi apa pun bagi perekonomian suatu negara. Tapi itu baru setengah cerita.

Bersebelahan dengan Bir Tawil adalah tanah berbentuk segitiga yang jauh lebih besar, tanah tersebut memilik nama Hala'ib, yang juga terdiri dari pasir dan batu, namun tanah ini berbatasan dengan Laut Merah dan karenanya lebih berharga ketimbang Bir Tawil. Sekarang baik Mesir dan Sudan menginginkan Hala'ib, tetapi ada peraturan perbatasan yang dibuat di antara mereka, yaitu setiap negara dapat memiliki Bir Tawil atau Hala'ib, tetapi tidak kedua negara tersebut. Siapapun yang mengklaim Bir Tawil harus melepaskan klaim mereka terhadap Segitiga Hala'ib yang lebih besar dan lebih menguntungkan, yang mana negara tersebut tidak ingin kehilangan tanah tersebut.


Situasi yang ganjil dimulai pada tahun 1899 ketika Kerajaan Inggris, yang memegang otoritas di daerah itu, menandatangani perjanjian dengan Mesir untuk bersama-sama mengelola Sudan, menciptakan sebuah kondominium yang disebut Sudan Anglo-Mesir. Kenyataannya, Inggris memiliki kontrol penuh atas Sudan sejak Mesir hanyalah protektorat Britania. Dalam hal apapun, disepakati bahwa perbatasan antara Mesir dan Sudan akan berjalan lurus sepanjang 22° lintang utara. Tetapi tiga tahun kemudian, Inggris memutuskan bahwa batas yang disepakati tidak benar-benar mencerminkan penggunaan sebenarnya dari tanah oleh suku-suku asli di daerah tersebut. Jadi mereka menyusun batas baru.

Sebuah gunung kecil di sebelah selatan 22° Lintang Utara, Inggris memutuskan, harus dikelola oleh Mesir karena itu adalah rumah bagi suku Ababda yang nomaden, yang memiliki hubungan lebih kuat dengan Mesir daripada Sudan. Yang sekarang Ini menjadi Bir Tawil.

Sementara itu, sebuah segitiga tanah yang jauh lebih besar, bernama Hala'ib, terletak di sebelah utara dari 22° Lintang Utara tepat di sebelah Laut Merah, diserahkan kepada kontrol Sudan karena ini adalah tanah air dari orang-orang Beja yang secara kultural lebih dekat ke Sudan.

Masalah tidak muncul sampai setelah Sudan mencapai kemerdekaan pada tahun 1956. Pemerintah Sudan yang baru menyatakan perbatasan nasionalnya sebagai yang ditetapkan dalam proklamasi kedua, membuat segitiga Hala'ib menjadi bagian dari Sudan. Mesir, di sisi lain, menegaskan bahwa ini dimaksudkan untuk menjadi yurisdiksi administrasi sementara, dan bahwa kedaulatan telah ditetapkan dalam perjanjian 1899, yang menetapkan perbatasan pada 22° Lintang Utara. Ini membuat segitiga Hala'ib menjadi milik Mesir.

Sementara konflik perbatasan sangat umum, apa yang membuat konflik khusus ini bukanlah perkelahian di atas segitiga Hala'ib itu sendiri, melainkan dampak yang ditimbulkannya pada bidang tanah yang lebih kecil di sebelah selatan 22° Lintang Utara, daerah yang dikenal sebagai Bir Tawil . Baik Mesir maupun Sudan tidak ingin menegaskan kedaulatan apa pun atas Bir Tawil, karena hal itu akan melepaskan hak mereka terhadap segitiga Hala'ib. Pada peta Mesir, Bir Tawil ditampilkan sebagai milik Sudan. Pada peta Sudan, itu muncul sebagai bagian dari Mesir. Dalam prakteknya, Bir Tawil secara luas diyakini bukan milik siapa pun, dengab kata lain tanah tak bertuan.

Beberapa orang telah mencoba mengklaim Bir Tawil, seperti Dmitry Zhikharev dan temannya Mikhail Ronkainen yang terlihat di sini membentangkan bendera Rusia di atas Bir Tawil pada tahun 2014. Foto kredit: Dmitry Zhikarev


Jeremiah Heaton, Seorang ayah dari Amerika ini, juga mencoba mengklaim Bir Tawil dengan menanam bendera yang dirancang keluarganya.


Orang lain melanjutkan dengan tindakan yang sama juga. Seorang pengusaha India, Suyash Dixit, mencapai Bir Tawil tahun lalu dan menanam bendera sendiri. Kredit foto: Suyash Dixit


Be First to Post Comment !
Posting Komentar