Misteri Grafity ETERNITY di Kota Sidney

20.05.00
Eternity Sidney
Graffiti "Eternity" diterangi di Sydney Harbour Bridge sebagai bagian dari perayaan malam tahun baru pada tahun 2000. Kredit foto: National Geographic

Selama lebih dari dua puluh lima tahun, dari 1930 hingga 1956, orang-orang Sydney setiap pagi dikejutkan dengan grafiti "Eternity" yang ditulis dengan krayon kuning di jalan setapak, mulai di platform stasiun kereta api, jalanan dan dinding perimeter yang melapisi jalan setapak dan banyak tempat di kota itu. Setiap hari, kumpulan grafiti baru yang dibuat dalam gaya huruf tembaga yang indah akan muncul di tempat-tempat di mana tidak ada grafiti itu sebelumnya. Entah bagaimana, selama dua puluh lima tahun, seorang tokoh misterius berhasil menyelinap ke kota setiap malam dan meninggalkan grafiti di dinding dan trotoar kota. Ini menarik kemarahan Dewan Kota Sydney pada awalnya, tetapi ketika berminggu-minggu menjadi bulan, dan berbulan-bulan menjadi bertahun-tahun, graffiti "Eternity" menjadi simbol ikon kota. Pejalan kaki melangkah berkeliling dan melewati kata-kata, dan penyapu jalan dan pembersih meninggalkan tulisan-tulisan elegan yang tak tersentuh.

Tokoh misterius di balik fenomena itu, yang menjadi seniman grafiti paling terkenal dalam sejarah Australia, berhasil menjaga identitasnya tetap rahasia sampai suatu pagi di bulan Juni 1956, ketika ia tertangkap basah. Pagi itu, Pendeta Lisle M. Thompson, yang berkhotbah di Gereja Baptis Burton Street, melihat pembersih gereja menyelinap keluar dengan sepotong kapur dari sakunya dan menulis kata di jalan setapak.

Pendeta Thompson mendekati tukang bersih-bersih itu dan bertanya, “Apakah Anda Tuan Eternity?”, Kepada pembersih yang menjawab, “Bersalah, harga diri Anda.”

Segera setelah pertemuan itu, Sunday Telegraph mempublikasikan wawancara dengan artis dan misteri yang telah membingungkan Sydney selama lebih dari 25 tahun akhirnya terungkap. Nama pembersihnya adalah Arthur Malcolm Stace.


Foto langka Arthur Stace - "Mr. Eternity".

Lahir pada tahun 1885 di Redfern, masa kanak-kanak Stace dan sebagian besar masa dewasanya ditandai oleh kemiskinan. Orang tuanya adalah pecandu alkohol, dan saudara perempuannya mengelola rumah bordil. Untuk bertahan hidup, dia terpaksa mencuri roti dan susu dan mencari sisa makanan di tempat sampah. Pada usia 12 tahun, Stace menjadi bangsal negara dan bekerja sebentar di tambang batu bara. Sebagai seorang remaja, ia menjadi seorang pecandu alkohol dan kemudian dikirim ke penjara pada usia 15 tahun karena mabuk. Usia dua puluhan dihabiskan dengan minuman keras antara pub dan rumah bordil, dan berjudi sebagai pekerjaannya. Selama Perang Dunia Pertama, Stace menemukan pekerjaan sebagai buruh dengan Pasukan Kekaisaran Australia, tetapi serangan bronkitis dan radang selaputnya yang berulang-ulang membuatnya dibebaskan.

Stace akhirnya menemukan panggilannya pada November 1932, ketika dia pergi untuk mendengarkan seorang pengkhotbah Baptis bernama John Ridley memberikan khotbah. Dalam sebuah homili berjudul "Echoes of Eternity", Ridley menyatakan: "Keabadian, Keabadian, saya berharap bahwa saya dapat membunyikan atau meneriakan kata itu kepada semua orang di jalan-jalan Sydney. Anda harus bertemu dengannya, di mana Anda akan menghabiskan Eternity? ". Kata-kata itu begitu memikat Stace sehingga pada saat itu, Stace menarik sepotong kapur yang ada di sakunya, membungkuk dan menulis kata “ETERNITY” di lantai gereja.

Meskipun dia buta huruf dan hampir tidak bisa menulis namanya sendiri, Arthur, bisa dibilang, kata 'Eternity' keluar dengan lancar, dalam skrip tembaga yang indah. "Saya tidak bisa memahaminya, dan saya masih tidak bisa," katanya dalam sebuah wawancara.


Graffiti modern "Eternity". Photo credit: JAM Project (kiri), Newtown grafitti (kanan)

Selama 35 tahun berikutnya dalam hidupnya, sampai kematiannya pada tahun 1967, alkohol yang direformasi itu bangun pada dini hari untuk menuliskan "Keabadian" dengan kapur kuning di seluruh kota. Stace nyaris lolos dari penangkapan karena merusak properti umum, tetapi setiap kali dia ditangkap, dia memiliki pertahanan yang terlatih baik untuk polisi: "Saya mendapat izin dari sumber yang lebih tinggi". Stace memperkirakan dia menulis pesan satu pesannya sekitar setengah juta kali selama tiga setengah dekade.

Kata Stace mengalir ke jantung Sydney. Banyak seniman kontemporer memasukkan kata itu ke dalam karya seni mereka sendiri, dan 'Eternity' menjadi motif umum dalam seni jalanan Sydney. Pada pergantian perayaan Malam Tahun Baru di abad itu dengan bangga terpampang di Jembatan Sydney Harbour. Belakangan, di tahun yang sama, itu adalah bagian dari upacara pembukaan Olimpiade Sydney 2000.

Hanya dua prasasti Keabadian asli yang bertahan hingga hari ini. Salah satunya adalah pada selembar karton Stace yang diberikan kepada sesama anggota jemaat, dan sekarang berada di galeri Keabadian di National Museum of Australia di Canberra. Yang lainnya, dan satu-satunya prasasti yang tersisa di situ, ada di dalam lonceng menara jam Kantor Umum Sydney.


Makam Arthur Stace di Eastern Suburbs Memorial Park

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.