3/25/2019

Stockholm Central Station: Manfaatkan Tubuh Komuter untuk Energi Ramah Lingkungan

Lebih dari seperempat juta penumpang melewati Stasiun Pusat Stockholm setiap harinya, tapi mereka tidak menyadari bahwa tubuh mereka sedang disadap untuk energi.

Tapi bukan berarti tubuh mereka dipaksa dipasangi kabel, dan energi mereka di ambil. Para komuter di Stasiun Pusat Stockholm tidak terikat pada apa pun. Mereka bebas berkeliaran seperti biasanya. Faktanya, semakin banyak mereka bergerak, semakin banyak energi yang mereka hasilkan.

Stockholm Central Station
Stockholm Central Station oleh Art L/Flickr

Stasiun Pusat Stockholm adalah tempat di mana hampir semua orang terburu-buru untuk sampai ke suatu tempat. Mereka berjalan cepat melintasi lantai marmer, menarik barang-barang mereka. Beberapa berhenti sebentar untuk mengambil koran atau minum secangkir kopi.

Semua kegiatan ini menghasilkan panas tubuh dalam jumlah besar. Jika dikumpulkan, panasnya hampir setara dengan api di dapur atau perapian yang bisa mengahangatkan tubuh dimusim dingin yang beku sekalipun.

Beberapa tahun yang lalu, insinyur dari perusahaan real estat Swedia bernama Jernhusen menemukan cara untuk memanfaatkan kelebihan energi ini dan mentransfernya ke gedung lain di ujung blok.

Menggunakan panas tubuh untuk menghangatkan bangunan bukanlah konsep baru. Hampir setiap bangunan yang penuh sesak, seperti pusat perbelanjaan dan bioskop, melakukannya di musim dingin untuk menurunkan biaya pemanasan karena panas yang dihasilkan dari massa tubuh secara alami menaikkan suhu tempat itu. Apa yang baru di sini adalah mengambil kelebihan panas dan memindahkannya ke gedung lain.

Baca juga:


“Ini adalah teknologi lama yang digunakan dengan cara baru. Satu-satunya perbedaan di sini adalah bahwa kami telah mengalihkan energi di antara dua bangunan yang berbeda, ”kata Klas Johnasson, yang merupakan salah satu pencipta sistem dan kepala divisi lingkungan Jernhusen.

Inilah cara sistem bekerja: penukar panas yang dipasang di sistem ventilasi stasiun menyerap kelebihan panas tubuh dan menggunakannya air hangat di tangki bawah tanah. Air kemudian dipompa melalui pipa ke gedung kantor Kungbrohuset 13 lantai sekitar 100 meter jauhnya, di mana ia dimasukkan ke dalam sistem pemanas utama. Sistem ini tidak hanya ramah lingkungan, tetapi juga menurunkan biaya energi kantor sebanyak 25%.

Teknologi ini bekerja untuk negara-negara seperti Swedia di mana energi mahal dan suhu musim dingin yang rendah. Negara-negara lain seperti AS mungkin tidak melihat manfaat finansial yang sama setelah berinvestasi dalam isolasi, pipa, dan pompa.

Ada juga kendala lain seperti bangunan yang harus berdekatan, jika tidak panas akan hilang jika dipompa pada jarak yang lebih jauh.

Tingginya biaya energi memaksa insinyur Swedia untuk datang dengan cara-cara inovatif, dan kadang-kadang mengerikan, untuk memanaskan rumah mereka. Beberapa tahun yang lalu, kota ini mulai membakar bangkai kelinci yang telah mati dari taman lokal, alih-alih sebagai pengganti batu bara atau gas biasa, untuk menghasilkan energi.

Proyek pemanasan di Stasiun Pusat Stockholm bukan satu-satunya dari jenisnya yang ada. Di stasiun Rambuteau Métro di Paris, sistem serupa telah beroperasi selama hampir satu dekade. Panas yang dihasilkan oleh tubuh penumpang bawah tanah serta kereta api digunakan untuk memanaskan bangunan apartemen yang terletak tepat di atas stasiun metro.

Di Oslo, panas yang terbuang dari limbah mentah digunakan untuk memanaskan rumah warga. Proyek serupa juga sedang berlangsung di negara-negara lain, seperti Finlandia, di mana air limbah digunakan sebagai sumber panas, dan juga di Austria. Mall of America di Minnesota, di AS, juga menggunakan panas tubuh pembeli untuk melengkapi sistem pemanas selama musim dingin.

Proyek ramah lingkungan seperti ini perlu diadopsi oleh lebih banyak institusi dan lebih banyak negara jika kita ingin menurunkan jejak karbon kita, menyembuhkan planet ini dan mengamankan masa depan manusia itu sendiri.

Bagaimana pendapat kalian dengan inovasi ini, apakah Indonesia memerlukannya? Tulis komentar kalian di bawah.

Pin it!
Stockholm Central Station

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

UNDI LIFE © , All Rights Reserved.