Blogging Tips, Entertainment and Kpop


2019-03-28

Fort Blunder: Benteng yang dibangun secara keliru oleh Amerika di Kanada

Selama Perang Revolusi Amerika dan Perang 1812, antara Britania Raya dan Amerika Serikat, perbatasan antara British Kanada dan New York bagian utara menyaksikan beberapa pertempuran sengit, yang sebagian besar terjadi di sekitar Danau Champlain.

Danau air tawar ini terletak di seberang perbatasan AS-Kanada yang memberikan Inggris rute invasi langsung ke jantung Amerika. Jika koridor perjalanan yang penting ini dari Saint Lawrence yang perkasa ke Hudson jatuh ke tangan pasukan Inggris, hasil Perang Revolusi Amerika bisa sangat berbeda.

Karena ingin mencegah upaya invasi lain, segera setelah Perang 1812, Amerika memutuskan untuk membentengi tepi Danau Champlain. Island Point dipilih sebagai tempat untuk mendirikan benteng segi delapan. Selesai dibangun benteng ini memiliki tembok setinggi 30 kaki dan 125 meriam yang bisa meledak di perairan yang bisa dilewati kapal Inggris mana pun. 🏰


Fort Montgomery, juga dikenal sebagai Fort Blunder. Kredit foto: Axel Drainville / Flickr

Pembangunan benteng dimulai pada 1816, dan berlanjut selama dua tahun ketika survei yang dilakukan bersama oleh Amerika Serikat dan Inggris menemukan masalah, yaitu benteng dibangun di sisi perbatasan yang salah. Perbatasan yang sebenarnya melewati hampir satu mil selatan benteng. πŸ˜‚

Begitu kesalahan yang memalukan itu ditemukan, pembangunan benteng segera dihentikan dan benteng yang tidak disebutkan namanya itu mendapat julukan "Fort Blunder". Selama 20 tahun berikutnya, benteng yang ditinggalkan itu dicuri oleh penduduk setempat. Mereka membawa batu dan bahan bangunan dari sana dan menggunakannya untuk membangun rumah dan bangunan umum. πŸƒ‍♂️πŸƒ‍♂️πŸƒ‍♂️πŸƒ‍♂️

Baca juga:



Pada tahun 1842, diplomat Amerika dan Inggris duduk untuk membahas masalah ini dan banyak masalah perbatasan lainnya. Perbatasan asli antara New York dan Quebec, sebagaimana diratifikasi oleh Perjanjian 1783 Paris, seharusnya melewati paralel ke-45, yang menurutnya Fort Blunder berada di tanah Kanada.

Amerika Serikat bersikeras bahwa perbatasan baru didorong ke utara cukup sehingga benteng setengah jadi bisa kembali ke tanah AS. Ini disetujui, dan itu menjadi salah satu dari sejumlah pengorbanan yang dinegosiasikan selama penandatanganan Perjanjian Webster-Ashburton tahun 1842.

Akhirnya, Fort Blunder menjadi milik Amerika Serikat. Tanpa membuang waktu, AS mulai merekonstruksi benteng baru, dan menamainya Fort Montgomery, untuk menghormati pahlawan Perang Revolusi Jenderal Richard Montgomery yang terbunuh selama invasi 1775 di Kanada.

Benteng itu masih dibangun ketika Perang Saudara Amerika pecah pada tahun 1860-an. Di tengah desas-desus tentang kemungkinan intervensi Inggris terhadap Uni dari Kanada, ada upaya gila-gilaan untuk menyelesaikan dan menjaga benteng. 

Ketika struktur dasar akhirnya selesai, Fort Montgomery memiliki tembok setinggi 48 kaki, lebih tinggi dari benteng sebelumnya. Pada 1886, benteng dipersenjatai dengan tujuh puluh empat senjata, semua dengan laras mereka dilatih ke utara menuju Kanada.

Namun, pada saat itu, kemungkinan serangan dari pihak Kanada telah menjadi sangat jauh sehingga gagasan untuk memperkuat perbatasan AS-Kanada dipandang sebagai tidak masuk akal. Perlahan selama setengah abad berikutnya, senjata tua benteng, yang sudah usang oleh artileri modern, dilepas.

Sekali lagi pemulung lokal membongkar benteng dan membawa batu bata, kayu, jendela, dan pintu yang tak terhitung jumlahnya untuk penggunaan pribadi. Akhirnya, sebagian besar benteng dihancurkan dan batu-batu itu digunakan sebagai fondasi jembatan baru di seberang Danau Champlain. Apa yang tersisa dari Fort Montgomery saat ini terletak di tangan swasta.

Fort montgomery

Fort montgomery


Be First to Post Comment !
Posting Komentar